Thermo-Simpo



Holaa

Gw pikir gw emang orang yang beruntung hehe :P

Kemaren gw pergi ke Jogja

ada seminar di FK UGM

"Kegawatdaruratan dalam Praktek Sehari-hari"
dapet door prize!!

a digital thermometer. yahhh.. paling juga harganya cuman 50k sihh...tapi berhubung termo gw lagi error, lumayan jugaaa

temen2 gw dah bilang, paling Luluch tu dapet ntar. dan pas door prize dibagiin, gw nyeletuk "mbok no 2096 yang dapet", eh kemudian panitia nyebutin nama gw. Wahahaha... keren kaleee...


back to topic
seminar di UGM tuh yang ngadain nih Panitia Pelantikan Dokter Baru UGM periode November getoo

berarti... yang ngadain yang dokter baru yang seangkatan ma kita [cuman kita lebih dulu 1 bulan jadi dokternya hehe]


seminarnya...
huwahhhh

got disappointed

kalah deh ma simposium kita "The Holistic Approach in Current Treatment of Hypertension" [hohoho narsis gw kumat]

Mana mahal lagii!!
buat mahasiswa 50k, dokter 75k
kita dolo mahasiswa 60k, dokter umum 85k, dokter spesialis 100k

emang mahalan kita, tapi... kita nyediain fasilitas lebih bagus, topik yang menarik, servis bagus, tempat yang bagus, plus coffee break n lunch lagi!!

Well
dari tempat aja udah kelihatan beda
kita ngadain di Lor In, mereka di audit [gedung Radioputro, ngirit kali yahhh, serasa workshop CIMSA ajahh]. Kita ada coffee brek n lunch. mereka cuma kasih snack [yahh… tapi ada alesannya, puasa sihhh. Wajar2…]

Pubdekdok mereka kurang bagus. Bayangin, tiket masuk aja cuman kayak selembar kupon makan. bener2 ga elit dehhhh

Panitia gak kompak [seragamnya]. kita dulu seragam semua pake bahan batik yang sama. Jadi lebih enak dipandang, dan kelihatan lebih profesional [kayaknya sih hehe]

Kita punya acara yang keren [Jelas dung, dah bayar mahal buat flash, kerja keras buat slide TheDoctors et], plus on time [kerja keras, gw gladi resik ampe jam 2 malem agar bisa ngepasin waktu buat muter slide2nya dari 3 tempat yang berbeda]. Prof Rully aja bilang klo simpo kita keren, taraf nasional
SKP lebih banyak, kita 3, mereka 1 doang

Door prize yang lebih bagus dan lebih banyak [hahaha]

Sponsor yang banyak [hasil kerja keras Sie Dana, kerennn... mereka bisa ngasi dana at least 24jeti dari sponsor, really2 good work, i admitt it!]

dann...gw rasa, seminar mereka tuh bukan kayak seminar, lebih kayak 7 kuliah dalam sehari. Sumpehhh... mereka punya pembicara bagus, tapi kemasan acaranya ga bagus

Mereka punya Prof Asdie Sp.PD [gw baru inget klo beliau editor Harrison edisi Indonesia, jauh dari bayangan gw, beliau humble banget!!]

prof Purnomo Suryantoro Sp.A [mayan keren, gawatdarurat pediatri],etc

cuman ada 1 yang bikin boring: dr Agus Barmawi Sp.BD. Haduhhh... beneran kayak ngasih kuliah, mana membosankan dan ga tepat sasaran lagii. Ditanyain juga jawabannya ga konek :<

Sayang juga kannn...
pembicara2 yang sebenere lumayan, cuman sayang, kurang dimaksimalkan

Beneran klo dibandingin, jauhhh bangettttt. temen2 gw ampe kecewa. sayang juga anak2 UGM itu ga dateng ke simposium kita

Mereka pasti malu abis hehe :P

Tapi mungkin juga karena mereka baru pertama kali ngdain [kita juga sihh]
cuman, di UNS, ngadain simposium tuh sebagai salah satu syarat sumpah
so mau ga mau, kita harus ngadain simposium, at least tiap 3 bulan pasti ada simposium
Meanwhile setau gw di FK lain di Indo, ga ada syarat seperti itu. dan lagi anak UGM terakhir kali ngadain simpo tahun 1987 [yeah almost 20 years ago]

dan karena tiap 3 bulan ada simpo, kita sering ngeliat gimana kerennya simpo2 our former, dan yah... terpacu deh buat ngadain simposium yang lebih bagus dari sebelumnya

Juga mungkin kita niatnya bukan profit[tekor malah :P], sejak awal kita emang udah harus ngeluarin uang dan tenaga buat simposium dan sumpah

Untuk sumpah, kita cuman ada paniatia kecil, tapi pelaksanaannya dari fakultas

Untuk simposium, bener2 95% dari kita sendiri. Mule dari susunan kepanitiaan [klo orangnya banyak sih kita yang ikut sumpah aja, tp klo panitia cuman dikit, mereka ngajakin anak bawah buat jadi panitia], hingga dana

Buat simpo dan sumpah, untuk 81 orang, kita musti ngeluarin dana at least 125 juta. Prediksi awal, kita musti bayar 1.5 juta per orang. tapi dengan dana ACLS [subsidi 30 juta yang harusnya buat anak2 yang ikut ACLS, tapi kemudian dialihkan ke simpo] dan sponsor [24 juta, hasil kerja keras sie Dana]. kita awal cuman bayar 800rb

dann... setelah simposium [artinya duit masuk dari peserta, yang lebih dr 400 orang], kita masih dapet balikan 435 rb, so... untuk simpo+sumpah, kita cuman ngeluarin duit 365 rb [diluar bahan kebaya]

Keren kannn...
hehehe

akhirnya dengan duit 365rb per orang, kita dapat ngadain simposium dan sumpah

:D

great work!!
gw bangga banget dehhh, soalnya kita sukses ama simpo n sumpah kita.hehehehe :D

Walo sedihnya dari panitia awal 88 orang, ada 7 orang yang ga bisa ikut sumpah... [wiz u ol d best pal]

Playing Cheating??????????DARE YOU?



Well

tadi gw ditanya

milih mana, poligami or selingkuh/TTM?

Hehe
Yang jelas dua2nya sama ga enaknya lah ya...

Tapi seandainya gw musti milih [naudzubillah, jangan sampe deh], mendingan selingkuh kali ya :p kikikikkkk

Klo poligami berarti kan ada ikatan pernikahan [walo cuman siri --> in this case as 2nd wife], orang menikah berarti siap bertanggung jawab, membentuk keluarga, punya anak etc

Sedangkan selingkuh, hubungan yang lebih bebas, just based on suka sama suka, ga ada tanggung jawab. Lo mu mutusin hubungan kapan aja juga bisa

Klo selingkuh kan pasti berusaha menghindari untuk punya anak, so... no problem. Beda ma poligami, palagi klo dah punya anak, lebih susah lagi buat lepas. Pasti bakal mikir lahhh... mana status anak juga bisa ribet lagi

Tapi menurut gw 2 jenis hubungan ini merugikan

Palagi poligami, melemahkan posisi perempuan. Dan gw rasa manusia biasa ga bakal pernah adil, pasti akan ada saat dimana cinta dan hak ga bisa sama rata

Lagian... mikirin 1 orang aja dah ribet... ngapain musti nambah beban lagi ya?
ga ngerti deh gw...

Cangkir yang Cantik.


Sepasang kakek dan nenek pergi belanja di sebuah toko suvenir untuk mencari hadiah buat cucu mereka. Kemudian mata mereka tertuju kepada sebuah cangkir yang cantik.
"Lihat cangkir itu,"kata si nenek kepada suaminya. "Kau benar, inilah cangkir tercantik yang pernah aku lihat," ujar si kakek.

Saat mereka mendekati cangkir itu, tiba-tiba cangkir yang dimaksud berbicara "Terima kasih untuk perhatiannya, perlu diketahui bahwa aku dulunya tidak cantik. Sebelum menjadi cangkir yang dikagumi, aku hanyalah seonggok tanah liat yang tidak berguna.

Namun suatu hari ada seorang pengrajin dengan tangan kotor melempar aku ke sebuah roda berputar.

Kemudian ia mulai memutar-mutar aku hingga aku merasa pusing.
Stop !Stop ! Aku berteriak
Tetapi orang itu berkata"Belum !"

Lalu ia mulai menyodok dan meninjuku berulang-ulang.
Stop! Stop !teriakku lagi.
Tapi orang ini masih saja meninjuku, tanpa menghiraukan teriakanku. Bahkan lebih buruk lagi ia memasukkan aku ke dalam perapian.

Panas ! Panas !
Teriakku dengan keras.
Stop ! Cukup ! Teriakku lagi.
Tapi orang ini berkata "Belum !"

Akhirnya ia mengangkat aku dari perapian itu dan membiarkan aku sampai dingin. Aku pikir, selesailah penderitaanku.

Oh ternyata belum. Setelah dingin aku diberikan kepada seorang wanita muda dan ia mulai mewarnai aku. Asapnya begitu memualkan.

Stop ! Stop ! Aku berteriak.
Wanita itu berkata "Belum !"

Lalu ia memberikan aku kepada seorang pria dan ia memasukkan aku lagi ke perapian yang lebih panas dari sebelumnya!

Tolong ! Hentikan penyiksaan ini ! Sambil menangis aku berteriak sekuat-kuatnya.
Tapi orang ini tidak peduli dengan teriakanku.Ia terus membakarku.
Setelah puas "menyiksaku" kini aku dibiarkan dingin.

Setelah benar-benar dingin, seorang wanita cantik mengangkatku dan menempatkan aku dekat kaca. Aku melihat diriku. Aku terkejut sekali. Aku hampir tidak percaya, karena di hadapanku berdiri sebuah cangkir yang begitu cantik. Semua kesakitan dan penderitaanku yang lalu menjadi sirna tatkala kulihat diriku.


Renungan :
Seperti inilah Tuhan membentuk kita. Pada saat Tuhan membentuk kita, tidaklah menyenangkan, sakit, penuh penderitaan, dan banyak air mata.
Tetapi inilah satu-satunya cara bagi-Nya untuk mengubah kita supaya menjadi cantik dan memancarkan kemuliaan-Nya.

Anggaplah sebagai suatu kebahagiaan, apabila kamu jatuh ke dalam berbagai pencobaan, sebab Anda tahu bahwa ujian terhadap kita menghasilkan ketekunan. Dan biarkanlah ketekunan itu memperoleh buah yang matang supaya Anda menjadi sempurna dan utuh
dan tak kekurangan suatu apapun.

Apabila Anda sedang menghadapi ujian hidup, jangan kecil hati, karena Dia sedang membentuk Anda. Bentukan-bentukan ini memang menyakitkan tetapi setelah semua proses itu selesai, Anda akan melihat betapa cantiknya Tuhan membentuk Anda.

Boekoe Kenangankoe!


Nih buku kenangan gw...

mayan keren kan [in fact, lebih keren daripada buku kenangan angkatan 2000, mana cheaper lagi!]

unfortunately...

ternyata ucapan terimakasih gw diedit, 3 paragraf!!
sialan!!

gw bete bangetttt

so, maaf buat temen2 gw :
Friska, femil, Mz Don, Ratih, Fio, Tino, Ike, Galuh, Harry, Ricky, Yasz, Cimot, Dewe, etc

maaf buat mas2 n mbak2
Mz Noe, Mz Adit, Mz Nugros, Zen, Mz Joe, Mz Aji, Mb Fe

maaf buat temen2 CIMSA
Mb Tina, Silvy, Lensy, Bebi, Ius, Pascong

sumpehhh...
gw bukannya sengaja, tapi editannya KSK yang ughhhh... [ngebetein]

maap once againn...


Ah ya, temen2 gw udah corat-coret di buku kenangan gw juga
n rata2 isinya : tetep cantik&modis ya wahahaha :D

dan gw liat... rata2 tulisannya dah ajdi jelek hehe [udah melewati masa training sebagai dokter dengan karakteristik tulisan jelek :P]

Gonna Miss u All




Ini foto pas gw stase RSOP

gw, Mz Don, Femil, Galuh, Dessy, Mz Zaenal

A wonderful 1 week...

sebenernya seruan lagi yang foto ada kak Iwang-nya [residen Anest dari UnHas], cuman sayang belum sempet ngopy dari Ryan

gw pasti bakal kangen ma mereka dehh...

Sedih deh...

mule sesek rasanya

anak2 kos dah pada kemas2, malahan hendut dah cabut dari kos, gw jg dah mindahin separo barang [mostly books n shoes :P]

Oh ya beberapa hari yang llu, e n bands of frens buka puasa bareng dirumah yeyen
It was fun
kapan lagi ya bisa ketemu2 mereka n kumpul2 bareng lagi, ga bakaln sering2 lagi deh

bakal jarang hangin out, nomat,...

im gonna miss u all