Thermo-Simpo



Holaa

Gw pikir gw emang orang yang beruntung hehe :P

Kemaren gw pergi ke Jogja

ada seminar di FK UGM

"Kegawatdaruratan dalam Praktek Sehari-hari"
dapet door prize!!

a digital thermometer. yahhh.. paling juga harganya cuman 50k sihh...tapi berhubung termo gw lagi error, lumayan jugaaa

temen2 gw dah bilang, paling Luluch tu dapet ntar. dan pas door prize dibagiin, gw nyeletuk "mbok no 2096 yang dapet", eh kemudian panitia nyebutin nama gw. Wahahaha... keren kaleee...


back to topic
seminar di UGM tuh yang ngadain nih Panitia Pelantikan Dokter Baru UGM periode November getoo

berarti... yang ngadain yang dokter baru yang seangkatan ma kita [cuman kita lebih dulu 1 bulan jadi dokternya hehe]


seminarnya...
huwahhhh

got disappointed

kalah deh ma simposium kita "The Holistic Approach in Current Treatment of Hypertension" [hohoho narsis gw kumat]

Mana mahal lagii!!
buat mahasiswa 50k, dokter 75k
kita dolo mahasiswa 60k, dokter umum 85k, dokter spesialis 100k

emang mahalan kita, tapi... kita nyediain fasilitas lebih bagus, topik yang menarik, servis bagus, tempat yang bagus, plus coffee break n lunch lagi!!

Well
dari tempat aja udah kelihatan beda
kita ngadain di Lor In, mereka di audit [gedung Radioputro, ngirit kali yahhh, serasa workshop CIMSA ajahh]. Kita ada coffee brek n lunch. mereka cuma kasih snack [yahh… tapi ada alesannya, puasa sihhh. Wajar2…]

Pubdekdok mereka kurang bagus. Bayangin, tiket masuk aja cuman kayak selembar kupon makan. bener2 ga elit dehhhh

Panitia gak kompak [seragamnya]. kita dulu seragam semua pake bahan batik yang sama. Jadi lebih enak dipandang, dan kelihatan lebih profesional [kayaknya sih hehe]

Kita punya acara yang keren [Jelas dung, dah bayar mahal buat flash, kerja keras buat slide TheDoctors et], plus on time [kerja keras, gw gladi resik ampe jam 2 malem agar bisa ngepasin waktu buat muter slide2nya dari 3 tempat yang berbeda]. Prof Rully aja bilang klo simpo kita keren, taraf nasional
SKP lebih banyak, kita 3, mereka 1 doang

Door prize yang lebih bagus dan lebih banyak [hahaha]

Sponsor yang banyak [hasil kerja keras Sie Dana, kerennn... mereka bisa ngasi dana at least 24jeti dari sponsor, really2 good work, i admitt it!]

dann...gw rasa, seminar mereka tuh bukan kayak seminar, lebih kayak 7 kuliah dalam sehari. Sumpehhh... mereka punya pembicara bagus, tapi kemasan acaranya ga bagus

Mereka punya Prof Asdie Sp.PD [gw baru inget klo beliau editor Harrison edisi Indonesia, jauh dari bayangan gw, beliau humble banget!!]

prof Purnomo Suryantoro Sp.A [mayan keren, gawatdarurat pediatri],etc

cuman ada 1 yang bikin boring: dr Agus Barmawi Sp.BD. Haduhhh... beneran kayak ngasih kuliah, mana membosankan dan ga tepat sasaran lagii. Ditanyain juga jawabannya ga konek :<

Sayang juga kannn...
pembicara2 yang sebenere lumayan, cuman sayang, kurang dimaksimalkan

Beneran klo dibandingin, jauhhh bangettttt. temen2 gw ampe kecewa. sayang juga anak2 UGM itu ga dateng ke simposium kita

Mereka pasti malu abis hehe :P

Tapi mungkin juga karena mereka baru pertama kali ngdain [kita juga sihh]
cuman, di UNS, ngadain simposium tuh sebagai salah satu syarat sumpah
so mau ga mau, kita harus ngadain simposium, at least tiap 3 bulan pasti ada simposium
Meanwhile setau gw di FK lain di Indo, ga ada syarat seperti itu. dan lagi anak UGM terakhir kali ngadain simpo tahun 1987 [yeah almost 20 years ago]

dan karena tiap 3 bulan ada simpo, kita sering ngeliat gimana kerennya simpo2 our former, dan yah... terpacu deh buat ngadain simposium yang lebih bagus dari sebelumnya

Juga mungkin kita niatnya bukan profit[tekor malah :P], sejak awal kita emang udah harus ngeluarin uang dan tenaga buat simposium dan sumpah

Untuk sumpah, kita cuman ada paniatia kecil, tapi pelaksanaannya dari fakultas

Untuk simposium, bener2 95% dari kita sendiri. Mule dari susunan kepanitiaan [klo orangnya banyak sih kita yang ikut sumpah aja, tp klo panitia cuman dikit, mereka ngajakin anak bawah buat jadi panitia], hingga dana

Buat simpo dan sumpah, untuk 81 orang, kita musti ngeluarin dana at least 125 juta. Prediksi awal, kita musti bayar 1.5 juta per orang. tapi dengan dana ACLS [subsidi 30 juta yang harusnya buat anak2 yang ikut ACLS, tapi kemudian dialihkan ke simpo] dan sponsor [24 juta, hasil kerja keras sie Dana]. kita awal cuman bayar 800rb

dann... setelah simposium [artinya duit masuk dari peserta, yang lebih dr 400 orang], kita masih dapet balikan 435 rb, so... untuk simpo+sumpah, kita cuman ngeluarin duit 365 rb [diluar bahan kebaya]

Keren kannn...
hehehe

akhirnya dengan duit 365rb per orang, kita dapat ngadain simposium dan sumpah

:D

great work!!
gw bangga banget dehhh, soalnya kita sukses ama simpo n sumpah kita.hehehehe :D

Walo sedihnya dari panitia awal 88 orang, ada 7 orang yang ga bisa ikut sumpah... [wiz u ol d best pal]

0 Comments:

Post a Comment