Wyrd

Wyrd… kata baru dari bahasa yang “unknown” dari novel Eragon-nya Christopher Paolini.

Wyrd, wyrda… atau dengan kata lain, Fate, Destiny, Takdir…

Aku nggak ngerti tentang takdir, walau aku beriman padanya. Well, susah buat ngungkapinnya, untuk menguraikannya secara runtut sama susahnya dengan mencoba mengurai benang kusut. Belibet

Tak dapat disangkal, takdir dapat kejam, dapat tanpa disangka-sangka, dapat tak terbayangkan.

N takdir kita sudah ditetapkan oleh Tuhan. Aku tak tahu apa kita bisa mengubah takdir, karena menurutku takdir bukan nasib (well, aku punya pemahaman yang berbeda tentang hal ini). Takdir adalah sesuatu yang lebih “strict”.

Aku juga ga tahu apa takdir kita udah ditetapin serinci2nya, per detik, per set, dengan latar belakang yang juga udah ditetapin atau… secara garis besar… Ide garis besar… seperti kita ditakdirkan buat punya Jaguar tapi entah dengan cara kerja keras atao dapet lotre, tapi kita pasti dapet Jaguar…

Aku nggak tahu, dan aku sebenernya pingin tahu… Karena aku kadang ga bisa memahami dunia.

Bagaimana hal2 tertentu bisa terjadi pada seseorang, atau tidak terjadi pada seseorang. Bagaimana hidup seseorang bisa berubah hanya dengan kejadian beberapa detik saja. Well,I am one of the example. Klo saja saat itu lotre yang keluar 3 x bukan FK UNS, I wont be here, n I think I’ll be a different person (now, im sure of it, different person…). Takdir?

Bumi berputar pada porosnya, globe yang berputar tanpa kelihatan penggantungnya. Takdir?

Aku juga ga tahu apa takdir ngasi kita pilihan, jalan bercabang… dimana 1 pilihan akan membawa kita ke konsekuensi yang berbeda dengan lainnya. Tapi hidup yang kita jalani kan pada dasarnya emang pilihan… Life is choises, life is decisions.

Aku rasa begitu, Tuhan itu adil. Mungkin… dalam hidup kita, kita dikasi plot2 tertentu yang menjungkirbalikkan pemahaman kita, yang bisa membuat kita melihat ke arah lain, mengambil keputusan yang berbeda atau menjadi orang yang baru.

Mungkin tergantung jeli atau tidaknya kita, berani atao tidaknya kita dalam ngambil keputusan… Itulah yang nentuin hidup kita. Walo kadang, ada factor X yang bisa aja ngubah segalanya. Mungkin disitulah tangan Tuhan bekerja

Kadang kita hidup ya sekedar hidup… menjalani… dan kemudian, setelah beberapa waktu kita sadar n melihat semuanya… Akan ada suatu keheranan besar… Kok aku bisa sampai sini ya? (Well, maybe not all people think like that, but I do).

Ada “sesuatu” dan “sesuatu” dalam jalan hidupku yang akhirnya membuatku menjadi aku yang sekarang. Kadang aku berpikir, emang udah dari sononya garis hidupku seperti ini, tapi kadang aku juga berpikir… aku udah struggle buat dapetin ini semua.

Quite fair… Walo kadang aku juga malu, terutama klo aku sadar, aku tuh udah sangat sangat beruntung daripada sekian penghuni bumi ini. Ngingetin… klo hidup ini terlalu singkat untuk disia2in.

Takdir… how bout prophecy?Well, mungkin emang lebih bagus klo kita ga tahu apa yang terjadi dengan masa depan. Karena pada dasarnya cuman ngasih ketidakpastian. Coba tonton film Doraemon klo pas pake mesin waktu ato Back To The Future… Semakin dinalar… semakin mbingungin…

Prophecy… bisa dipercaya ato nggak?seandainya bisa dipercayapun… menurutku tetep aja mbingungin. Well, seperti dalam Sang Alchemist… Kadang2 Tuhan memberitahu masa depan.

Tapi… klo aku pikir… kita kan enggak tahu dengan cara apa kita akan menjadi seperti yang dimasa depan itu. Apa klo kita melakukan sesuatu, then it will happen… or… malah karena kita ga ngelakuin sesuatu, it will happen…

Wyrd… tapi aku percaya, pada dasarnya memang ada hal2 yang udah “mean to be”, nggak bisa dihindari, dan it happens because it has to.

Aku inget pernah baca disebuah buku, orang yang mengetahui takdirnya, harus menjalaninya.

Gimana ya?gimana cara mengetahui takdir? :) seandainya aku tahu, mungkin aku akan menjadi manusia yang lebih kuat (mungkin…). Tapi yang jelas aku yakin, kalau kita mengetahui apa yang kita inginkan, dan benar2 mengusahakannya, insyaallah dengan ridho Tuhan, kita pasti bisa. Nggak ada yang nggak mungkin.

Wyrda… Aku masih tetep ga tahu, aku masih tetep ga paham. Tapi mungkin itu lebih baik, aku nggak tahu… tapi aku percaya. Karena entah gimana, tangan Tuhan bekerja dengan caranya sendiri

Qui sera sera...

Can you please find me a Lawyer...??

I have funny story few days ago…

Hari Selasa, aku pulang dari Surabaya ke Solo, naek Bus EKA Eksekutif. Bis-nya tu mangkal di Bungurasih luamaaa banget, 45 menit-an. Yang biasanya tiap kali aku balik ke Solo tuh bis-nya cuman terisi separuh, tumben kali ini full. Trus disebelahku duduk bapak2, umurnya kira2 45-an gitu. Dia bawa koper, pegang koran [Kompas], it seems that he just had some meeting or course in Surabaya.

Bis mulai berangkat. Awalnya sih fine2 aja. Tapi aku mulai merasa sedikit terganggu. Coz, bapak2 di sebelahku itu mulai baca koran. N caranya baca koran tu menurutku ga sopan untuk dilakukan di bis [ga wajar]. Bis kan sempit, dia baca Kompas tuh halamannya dibuka lebar2 [2 halaman gitu], bukannya dilipet biar hemat tempat n ga ganggu sebelahnya.

N… another bad side… dia pegang korannya bukannya dipertengahan halaman, tapi agak kebawah. So, bisa dibayangin lah, udah buka korannya lebar2, mana megangnya agak kebawah lagi, so… tangan kirinya tuh nyentuh pahaku. Weww… ga nyaman banget deh!!

Aku pikir, rese banget nih orang! Aku udah mingsep2 mojok gitu, tapi dianya tetep gitu aja… Mu langsung komen, kok ga enak [sifat burukku].
Aku sms my Pal [P]
“Sebelahku rese nih, pegang koran, tangannya terlalu kebawah, terlalu deket ma paha.Huh”

Trus aku telpon dia
“Weh, rese banget nih”
“ya pindah aja lah, pindah ke belakang”
“Susyeee… bawaannya segambreng gini, ribet” [I brought 2 bag, so heavy…]
“lhah napa, pindah aja, daripada digangguin”
“Nggak ah, lagian aku udah siap pisau dan gunting kok” [Aku kalau kemana2, selalu bawa emergency-kit, yang isinya pisau-gunting-etc, in case klo ada problem].
“ya udah, kalau macem2, langsung ketusin ajah”

###

Trus… aku pikir dengan mendengarkan percakapanku, dia tahu klo aku bawa benda tajam n dia bakal ga macem2. Well, emang ga macem2 siy… tapi tangannya tetep aja megang koran dengan cara gitu. Trus kalaupun lagi ga baca koran, telapak tangannya yang kiri tuh ndlosor di jok, padahal kan dia duduknya melebar gitu, otomatis juga ampir kena paha ku dong. Wew…. Kakiku sampe kuangkat ke atas kaki kiriku biar ga kena ma tangan tuh bapak.

Posisi tangan seperti itu kalau pas naik bis kan tidak wajar tho… Aku, dan juga kulihat pada orang2 lain, biasanya kalau duduk di bis tuh tangan diatas pangkuan atau dilipat, nggak ndlosor gitu kecuali kamu duduk sendirian. Walaupun seandainya dia ga niat buat “macem2”, tetep aja itu tindakan tidak wajar dan egois, karena disebelahnya ada orang [aku]. Heh…

Melihat gelagat bahwa dia akan tetep kayak gitu, aku ambil guntingku, pura2 gunting kertas. Eh… tangannya tetep gitu. Trus kuambil pisau buah [lumayan tajem lhoh], aku pura2 motong materi refrat Ca Nasofaring menjadi 2 bagian, trus kumain2in pisaunya… tangannya geser dikiiiiiiittt….

Huhhh!!... Sumpehhh… bete banget dehhh… mana abis itu dia pura2 tidur sambil dengerin mp3 lagi, tapi tangannya tetep gitu!!Aku duduknya bener2 mojok, ga nyaman banget!! Emang sih, ga colak-colek gitu, tapi… rese banget!!

Mana lagi dia sempet benerin “mestak” celananya [jahitan bagian selangkangan]. Wuaaaa… jangan2 dia emang beneran oom2 ganjen yang suka beraksi dalam public transportation!!

Puter otak…
Trus, aku telpon temenku lagi

“Hei, apa?”
“Yang tadi, masih nih”
“Ya diomongin aja no, pindah-o”
“Eh ya, klo aku butuh, kamu bisa siapin lawyer gak?” sengaja aku kerasin ngomongnya
“Buat apa?bisa-bisa…”
“yahhh.. in case aja ada masalah
“Gampang kok”
“yang kayak gini bisa kan kalau aku buat tuntutan atas perbuatan tidak menyenangkan?”
“Bisa banget. Ya, ntar klo ada apa2, kamu pakenya jangan pisau, tapi gunting aja”
“Hmm… pakai gunting aja yah..”
“He’eh, soalnya kalau pisau kan isa termasuk terencana, kalau gunting kan kamu dalam posisi membela diri”
“ Ohh… gitu. Tapi seandainya ada apa2, bisa kan lawyer-nya?”
“Siap sedia, dimanapun...”
“ok deh”

Kututup telpon, dan aku ngelirik ke kanan. Tangannya dipindahin ke pangkuan!!Yess!! Aku akhirnya isa duduk dengan wajar… Trus few moments later… dia berdiri, pura2 ngambil kopernya di bagasi atas tempat duduk. Agak lama… Trus… kemudian dia pindah duduk dibelakang.

Yihaaa!!!Alhamdulillah… Yes-yes-yes!akhirnya… lepas juga dari oom2 nyebelin itu. Keqkeqkeq… kayaknya dia jiper juga setelah aku nyebut2 lawyer-tuntutan atas perbuatan tidak menyenangkan-tindakan membela diri

Hahahaha…
Dasar dasar… sebelumnya ga nyangka ajah klo bapak2 itu kayak gitu, abis bacaanya Kompas, soalnya menurutku, orang yang baca Kompas supposed to be a mannered person, behave-lah… tapi ternyata… tangannya ga sopan [walau ga kentara sih, ga langsung colak colek gitu].

We [woman], should be careful when we are travelling alone. Better prepare everything. Kalau kamu orang yang isa maen “tembak langsung” [langsung ngomong-negur], its very good for you. Tapi kalau kamu kayak aku [ngerasa ga enak buat negur], yah kamu siap2 aja “senjata” hehe. N anyway… kayaknya ancaman-tuntutan-atas-perbuatan-tidak-menyenangkan juga cukup ampuh lho hehe :P

W0maN Factoid

"40 % sikap tak setia pada pasangan yang ada pada wanita dipengaruhi
oleh faktor genetis"

*Taken from Cosmopolitan,sumber Prof Tim Spector,RS St Thomas, London*