Satu bulan tepat!!



View di dermaga...

Hari ini, tepat sudah 1 bulan kami berada di Biak
Dan... sampai hari ini kami ber 5 [Numfor's people] belum turun juga ke Puskesmas...

Si Bafith udah ditelponin pak Kapisa [kapuskes-nya Kameri], ga enak juga sih... tapi yah... kemaren mu naek kapal ke Numfor, kapalnya parah banget!!kapal kayu, gak terlalu gede, mana kotor pula... dan malam sebelumnya badai-nya kenceng banget... So we decide to postpone it... dan akhirnya memilih untuk ke Numfor naek twin Otter

1 bulan, nothing to do... nganggur aja dirumah. Makan, tidur, maen gem, nonton, baca... untung aja disuplai koran n majalah dari tetangga sebelah [Oom Nano], dan akhir2 ini kami sering diajakin masak oleh beliau. Bukan masalah makanannya sih... tapi sepertinya beliau seneng rame2nya...

Kemarin kami sudah bertemu dengan komunitas IDI Biak. Lumayan... curhat dan tukar info... kami curhat tentang keadaan kami disini. Yang kayake kok "disio-sio", dicuekin gitu...

Yah... mereka juga menceritakan keadaan tenaga medis di Biak sendiri... bagaimana acuhnya DinKes, acuhnya Kadinkes-nya, hampir samalah seperti yang kami alami... Dokter tidak diperhatikan!

Betul... kalau aku bilang nih tentang masalah2 kami disini [tranportasi penempatan, rumah tinggal sementara, perlengkapan rumah,etc] si Kadinkes ini manajemennya kurang bagus!

Well, udah tahu lagi program rehab rumah dinas, ya tolong sediakan mess buat dokter dong, dan selama mess belum jadi, harus dipikirkan dokter PTT ini mau tinggal dimana. Dikontrakin kek, dipinjamin rumah kek... eh ini malah dilepasin aja, suruh bayar sendiri pula... Begitu juga masalah transportasi... ga ada biaya katanya!!Padahal you know... Biak ini menerima dana Otsus 59 M!!alokasi dana buat kesehatan pasti besar... But... lihatlah... kami sebagai dokter serasa tidak dihargai...

Tidak hanya itu... banyak-banyak-banyak sekali masalah...

Ada yang rumah dinasnya belum jadi... harus PP 2 jam, 22 rb bolak-balik. Sebulan rata2 isa habis 500rb, belum lagi uang buat kontrak... Berat...

Yang lain... rumah dinas ada, tapi kosongan, belum diisi...

Yang lainnya?

Ada yang udah mau pindahan ke Puskesmas [Ampunbukor], udah membawa segala macam perlengkapan rumah tangga, udah nyewa taksi 175rb. Eh, begitu sampe disana, Puskesmas dipalang!!

Ya!!mereka ga boleh masuk, bahkan untuk sekedar menempatkan barang abwaan... "dokter pulang saja, bawa semua barang"

Wuihhh... ngeselin!!ternyata ada sengketa tanah... dan akhirnya Puskesmas dipalang, gak bisa dipakai... cuman bete-nya pas balik lagi ke Biak Kota, mereka kena charge lagi 175 rb. So buang uang 350rb cuman buat PP Ampumbukor dengan sia-sia...

Ada yang dapet di pulau... yang mana desa2nya tersebar di pulau2 sekitarnya, jadi kalau puskel [puskesmas keliling] harus naek perahu lagi... Mana paramedisnya gak ada!! so dia musti kerja sendiri. Dokter merangkap sebagai eprawat, apoteker, Tata Usaha... Paramedis muncul hanya pada saat gajian or "bagi-bagi uang"...

Trus kami... masalah transportasi dan kelengkapan...

Yah... begitulah...

Banyak cobaan :P

kalau dilihat dari sisi positifnya... [buat aku yah...], masa kerjaku udah berkurang 1 bulan :> jadi tinggal 4 bulan lagi!! [April 2008 udah mule siap2 mau pulang...]

Yah... lama2 sih... betah juga...
Apalagi Biak Kota ini kayak Jawa aja... gak seperti bayangan kita akan Papua [yang kayak Denias itu lhooo... Wamena yang indah tapi medannya berat...]

Cuman... pengeluaran besar juga... udah habis 2,5 juta dalam 1 bulan... Yaa... emang sih, kalau mu PTT tuh emang musti sedia dana sekitar 5 juta-an untuk biaya hidup 2-3 bulan pertama. Karena... gaji PTT sering telat turunnya...

Yah... akhirnya ya kembali pada diri sendiri... waktu yang tersisa 4-5 bulan ini mu dilihat kayak gimana... Tinggal menghitung mundur untuk pulang kah? atau... kesempatan untuk melayani sesama?mendapat ilmu juga... selain ilmu kedokteran juga mungkin secara relasi antar manusia

Penting!
ga hanya komunikasi yang baik antar dokter ke pasien, tapi juga antar sesama TS [sesama dokter], dan juga dengan lingkungan sekitar.

Mulanya aku ga bisa yang namanya wishy washiness... ga bisa basa-basi. But then i realized... U have to! Ya mau tak mau... berusaha...

Aku rasa pada akhir PTT ini aku banyak mendapatkan pengalaman dan pelajaran berharga...

Nggak rugi kok PTT :>

0 Comments:

Post a Comment