Happy News for Me...

Pukul 16.33 WIB, waktu aku sedang asik baca novel di Zoe Comic Corner, hpku berbunyi. Ada no tak dikenal yg nelpon [08123000xxxx]. Pas say hello, suara di seberang sana terdengar kayak suaranya Gery, temen PTT ku dulu. Dengan pedenya aku langsung bilang, "ini Gery ya, apa kabar Ger?"

Lawan bicaraku menjawab, "dokter Luluch?"

Aku tetep nekat mengulangi lagi pertanyaanku, "Gery yah??"

"Ini Pak Yani"
"Pak Yani?" responku lambat, aku ga merasa mengenal nama itu.
"Pak Yani dokter Sutomo" ujarnya berusaha menjelaskan.

Dasar loading otak lagi lemot, "Pak Yani dokter Sutomo?yang mana ya?" --> aku ga ngerasa punya kenalan dari RSDS yg namanya pak Yani.

"Interna dokter Sutomo" jawabnya lagi.

Triing!! Lampu di otakku mulai menyala, wah, pihak Interna RSDS!! Aku jadi deg2an!

"Wah, sudah lupa ya sama saya?"
"Hehehe, Iya pak, ada apa ya?"
"Ketrima"
"Hah?" respon bodohku muncul lagi.
"Iya, dokter Luluch ketrima Interna Unair" ...

Deg... Alhamdulillah... Kabar yang sangat membahagiakan sekali. Setelah menunggu 2 bulan, akhirnya ada pemberitahuan kelulusan seleksi PPDS Interna Unair Oktober 2008. Tapi pak Yani wanti2, ini merupakan pemberitahuan tidak resmi, tapi tetep aja aku hepi banget! Juga belum ditentukan kapan aku mulai masuk [kayake masih cukup lama deh], pengarahan buat yang diterima aja juga belum dijadwalin... Yah, its okay... Yang penting ketrima dulu...

Wish me okay.. N terimakasih buat support temen2 yg udah membantu secara riil maupun doa2nya.

Married Gurl



Luluch in "Nyi Blorong" MODE ON :P

Hehehe... kemarin upacara pernikahanku kan pake adat basahan Solo, ya beginilah... I look like Nyi Blorong dalam film2 horor keqkeqkeq :D

Alhamdulillah... semua acaranya berjalan lancar [kecuali saat disuapin air degan ama kakek, pake acara kesedak segala :P ]. Seneng banget, temen2 ku baik yang jaman SMP, SMA, kuliah, temen kerja, n another special friend isa dateng, tapi sedihnya temen PTT ku ga ada yang dateng... huhuhuhu :(

Yang membuatku terharu, Uly n Marjan ngebela-belain dateng dari Jakarta just for coming to my wedding day. Kiki juga dateng dari Solo bareng Zefa [her baby], begitu juga Hani dari Tegal, n Arsi juga yang ngebela-belain dateng dari Jogja sambil membawa little Abi. Thanks very much friends...

Cerita wedding process-nya?? hmmm... next time lah... sekalian upload pic2-nya...

Blognya Mau Ganti Judul...

Beberapa hari yang lalu, aku mendapat sms dari temenku, "Luch, bentar lagi blogmu namanya ganti dong, gak the Nona Dokter lagi"

Wahh... Iyaaahhh... secara... im going to get married by mid of December... [14 Desember 2008], abis itu kan aku udah ga pakai embel-embel miss alias "nona" lagi... tapi ya mosok nama blogku trus ganti dari "Luluch, The Nona Dokter" menjadi "Luluch, The Nyonya Dokter"??

Kan kedengerannya juga aneh hahaha :D


Hmm...enaknya tag nya di ganti apa ya?? Any suggestion ndak??

* Sekarang lagi hectic niy...udah sibuk kerja (plus jadwal jaga yg seabrek itu) n tetek bengek urusan pernikahan. Klo ditanyain tentang persiapan2, aku malah jadi bingung, "persiapan apaan??!?". Luluran, spa etc..?? --> ah, mana sempat...

Hahaha... Sok sibuk yah...

Yah, untuk teman2 sekalian, mohon doanya agar pernikahan kami berjalan dengan lancar...

PS : Kemarin aku habis suntik TT Capeng, di lengan kiri. Pas disuntik sakitnya cuma bentar, tapi sampai sekarang masih kemeng dan mlanjer... fyuhhh... Pantesan sampe ada yg nolak disuntik [jangan ditiru ya! Suntik TT tu penting!]

I Miss My House in Numfor...



Ini lhoh rumah dinasku tercinta selama di Numfor!!

Sederhana yah... but very-very meaningful to me...

Rumah dinas ini terletak di kompleks Puskesmas, cuma 30 meter dari Laut!. Seru...Disekitar situ ada 6 rumdin untuk dokter dan perawat. Dan aku menempati rumah yang
paling ujung dekat jalan tembus Pomdori-Yenmanu.

Rumahnya sih kecil...
Cuma isi 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, ruang tamu dan dapur! Pak Simson, Kapuskes Kameri, udah melengkapi rumah ini dengan peralatan rumah tangga (kompor, panci, wajan, piring, termos, dll), jadinya aku ga kelabakan buat ngisi rumah lg (good service dari Puskesmas Kameri!).

Aku tinggal disana dengan mbak Rosa (perawat Pkm Kameri) n anaknya yg cute, si Ayu. Jadinya ga kesepian... N ga usah repot masak (hihihi... Secara... Skill memasakku kan pas2 an).

Si Mbak Rosa nih hobi banget nanem bunga n tanaman, terutama anggrek. Ga heran deh aku jadi ketularan he3... Makanya...halaman depan rumah, full ma Anggrek n taneman lain. Tapi sayangnya, sering dicolongin jg ma orang2 yg lewat, hahaha :D

Di sekitar rumah tuh banyak pohon kelapa, jadi musti hati2 klo jalan di dekat sini, isa2 nanti kejatuhan buah kelapa hehe :D Tapi asiknya..bisa minum kelapa muda sesukanya! Tinggal panggil Elis si tomboy girl yang jago manjat klo lg pengen kelapa muda. Asik kan...

Aih aih aih... Kangen ama Pomdori! Kangen ama Numfor!

Dan Sapi-sapi pun Berlarian...



Bagus ya fotonya...
Lucu n natural banget... :D

This picture was taken in Coyo Village, near Sendang Coyo di Purwodadi-Grobogan [kampung halamanku!!]. Klo mau kesini, isa naek kendaraan via Perempatan Danyang ke Timur terus, sampai didekat Pasar Pulokulon, trus belok ke kanan, n masuk terus sekitar 6 km, sampailah di Sendang Coyo [tinggal tanya aja sih...]

So... si Sendang Coyo ni merupakan salah satu sumber mata air di kabupaten Grobogan, letaknya di kecamatan Pulokulon. Sendang Coyo ini wilayahnya berbukit dan dileilingi hutan. Suasananya masih asri!! Dan kadang-kadang juga dipakai sebagai lokasi perkemahan Pramuka.

Air dari Sendang Coyo sendiri juga diolah menjadi air PAM. Aku enggak tahu darimana sumbernya, yang jelas airnya mengalir terus...

See this picture below


Liat! Airnya jernih banget yah!! tempting banget buat mandi-mandi n berenang...

hayoo... kapan-kapan main kesini ya

Bu, Jangan Lari!!

Hari ini ada cerita lucu.

Ada pasien, perempuan, Ny K, 45 tahun, datang dengan keluhan bengkak di jempol kaki kiri dan juga telapak kaki yang tertusuk kayu sejak kemarin. Aku lihat jempol kakinya, hmm... "Paronikia" alias infeksi lokal jaringan lunak disekitar kuku. Daerah dibawah kukunya bengkak, kemerahan, teraba lunak n sakit saat disentuh. Wah, isinya udah nanah semua nih...

Ibu itu mengeluh kesakitan dan tidak bisa tidur semaleman. Aku bilang ke ibu itu, mau kukeluarkan nanahnya, jadi bengkaknya dibuka gitu. Awalnya ibu itu menolak n minta obat oral saja, kubujuk2 deh sama bu Wiwik (perawat di poli yang kebetulan juga bu Camat Klambu), akhirnya ibu itu mau.

Aku minta ibu itu berbaring di tempat tidur sementara aku memakai handschoen dan meminta bu Wiwik dan Pak Edi menyiapkan peralatan medikasi. Begitu pasien itu melihat jarum suntik n tetek bengeknya, pasien itu merengek gak mau diinsisi.

Aku bujuk lagi, "ini nanti dikasih pati roso bu, jadi nanti ga kerasa sakit"
"Nggak mau, saya takut" sambil mewek n mau turun dari tempat tidur.
"Nggak bu, nggak sakit. Nanti nek ndak dibuka ndak sembuh2 lho"
"Saya nggak mau, minum obat aja" dia ngeyel.
"Ndak bisa bu, lagian masak cuma gara2 sakit aja trus ga mau??masak kalah ma anak kecil?? Lagian pasti lebih sakit nglairin bu daripada ini" omelku sambil memposisikannya berbaring lagi.

Sesudah peralatan medikasi siap, aku minta jempol kakinya disemprot ChlorEthyl dulu baru kemudian kusuntik Lidocain. Baru suntikan kedua, eh ibunya jerit2 n turun dari tempat tidur. Kami bujuk untuk tetep nerusin medikasi, ibunya menolak.

"Nggak, saya nggak mau, biarin nggak sembuh nggak papa" katanya sambil keluar dari poli.

Kami bertiga bengong... Agak gemez tapi juga geli, aih... Lha kok lari??

Jelajah Mall n Taste The Coffee


Pas seleksi PPDS di Surabaya kemarin, between the test, kusempatin buat jalan-jalan puter-puter Surabaya n hunting kopi [hahaha :D]

Look at the picture above... tempting banget kan... Its espresso dari Cafe Grazia [pake embel-embel by Kapal Api] di Tunjungan Plaza. Well... dari dulu aku udah ngebet banget pengen nyobain booth-nya Kopi Kapal Api, n satu-satunya yang pernah aku lihat ya cuma di TP ini... So akhirnya dibela-belain buat ngopi n dinner di Cafe Grazia ini.

But its cool... secara... letaknya dipinggir jalan raya, jadi view-nya tuh langsung ke jalan, n suasananya romantis pula... cocok buat dinner romantis :D Back to coffee... Hmmm espresso-nya lumayann... [masih kalah ma Black Canyon sih... Cappuccino-nya oke hidangan fettuccini-nya juga enak, n harganya standar ajahhh [standar ma Excelso]. Puwassss!!

Trus... suatu hari ketika aku mengunjungi Sutos, Mall baru di deket kawasan Kodam Brawijaya, i found Black Canyon Coffee!! Si Sutos nih modelnya macem Ciwalk di Bandung... tapi ga ada tenant besar macemnya Matahari ato Metro gitu... Klo kataku sih emang khusus dirancang buat acara-acara meeting... Tapi ada juga kawasan khusus fashion di lt 2 [Keren... suasananya dim gitu...], asyik deh.

Tapi yang paling asyik lagi, i found Black Canyon Coffee!! Sebenernya di Sutos ada DOME, J. Co, Kopi Toraja, Bengawan Solo Kopi juga... tapi berhubung dari dulu aku udah ngebet pengen ngerasain kopinya Black Canyon, so i decided to enter the cafe.

Tempatnya cozy! Trus... agak mirip si Cafe Grazia, ada hidangan berat gitu...


I prefer espresso lagi, Kopi Thailand gitu... Hmmm... cangkirnya cuman seuprit!! Disajiin bersama segelas mungil jasmine tea [penetralisir rasa]. Tapi emang bener, mantep banget!! Wogh... Trus di cangkir sebelah dalem ada tulisan "A drink from paradise, available on earth"

Deuuu... nyombong juga yahhh si Black Canyon nih... tapi yah... tapi a bit worth it kok... :D Buat penggemar berat kopi, u should taste it...



Trus... yang ini sih kopi cappucino-nya Kedai Kopi Medan... I found this stand di Cito n Royal Mall di Surabaya. Lumayan enak... trus paling murah!! paling cuman 7500 doang hehehe... :D



Baca tulisannya

"Sukses Anda hari ini... Berawal dari apa yang Anda minum... bl bla bla... Memang tiada yang senikmat kopi Torabika"

Yup yup!! Finally i found booth kopi-nya Torabika!! Wahh... dah lama banget aku nyari-nyari si Torabika nini, eh nemunya di Bandung... Pas jalan di Paris van Java, nemu stand-nya si Kopi Torabika ini. Cappuccino-nya enak!! Hampir mirip Starbucks... murah pula... Aku tanya ma penjaga stand-nya, ternyata si Torabika ini memang baru ada di rest area sekitar tol Jakarta... Belum ada di Jawa tengah or Jawa Timur gitu... Huuu... padahal yummy banget lhoh!!

Klo pas pergi ke Bandung n pengen nyobain kopi dari Torabika, u can find the stand in Ciwalk n Paris van Java Mall... Cobain deh... Enak bangett!!

Heuheuheu... Hmmm... kapan-kapan mu tasting coffee lagi ahh...

Ikutt???

Passing City Walk Solo by Becak!



Ini aku ma Bafith pas lagi naek becak melintasi city walk Solo...

***

Few weeks ago, we went to Solo. Menuju ke Grand Mall dengan niat mu nonton muvi, eh kehabisan tiket. So, ya su... Muter2 aja... Pas pengen nongkrong cozy di Cafe Tentrem di Ground [they have delicious ice cream!!], it was crowded! We decided to go to Klewer then...

Kami pergi ke Klewer naik becak [Bafit pengen ngerasain naek becak!]. Setelah pake acara tawar menawar dengan pak becak didepan Grand Mall, akhirnya beliau bersedia mengantarkan kami ke Klewer dengan ongkos 12rb.

Pasar Klewer [or juga sering disebut dengan "Sar Klewer"!] merupakan salah satu pasar tekstil besar di pulau Jawa, terletak di dekat kawasan kraton. Wah, ga usah ditanyain lg gimana ramenya. Macet n crowded!! Tapi seru lho... Banyak barang yang lucu-lucu... I found unique batik. Ada salah satu toko yang menjual kain batik dengan motif cerita, u know... Macem cerita si Tudung Merah tuh dijadiin batik, kayak komik aja. Namanya batik VOC!!

Setelah blusukan mencari barang2 yang dibutuhkan, kami pun keluar dari Klewer. Berhubung Klewer dekat dengan kawasan Coyudan, aku mampir sekalian ke Bunga Mas, one of my favourite store... I found a pretty necklace there! [haduh, suka ga tahan liat aksesoris yang cute!].

Pulangnya... Kami naek becak lagi ke Grand Mall. Nha... Yang seru ni pas pulangnya... Sama pak becak nya, dilewatin jalur City Walk. Serem juga, abis kan City Walk itu di jalan Slamet Riyadi, meanwhile, si Slamet Riyadi niy jalur searah n byk pos polisinya. Tapi ternyata, becak bisa melenggang dengan santai...

Weugh... Seru! Naek becak melintasi pertokoan, THR, Sri Wedari dll... N pas deket Sriwedari, denger suara ribut di belakang...



Jess jess jess... Kereta api lewat!! Wah, langsung ribut buat take a picture deh... Yup... Berdampingan dengan Slamet Riyadi dan City Walk, terdapat rel kereta yang masih beroperasi, kereta jalur Wonogiri-Solo n setauku sih the only train that under thru downtown. Keren euy...

Pengen deh naek kereta itu... Menurutku, kereta itu lebih cool lagi jadi kereta wisata dalam kota, bisa dijual tuw... City tour gitu he3 :D trus keretanya dibikin suasana Tempoe Doeloe. Eksotik kali yah...

Ah! Jadi pengen muterin Solo naek becak lagi!

Now, Just Waiting n Praying...

Last week, finally i've finished all PPDS selection process.

Seperti yang udah aku sebutin di postingan sebelumnya, proses seleksi PPDS Penyakit Dalam UNAIR diikuti oleh 32 dokter umum, yang akan diterima tu 12 orang, cuma dari 12 itu, ternyata msh ada jatah buat yg masuk via PPDS BK (yah, semacam jalan tol gt wlopun ktanya kandidat ga memenuhi kriteria --> ni yang bilang Prof Yuwono sendiri). wogh... Kans nya jd 1:4 deh...

Proses seleksi PPDS Penyakit Dalam UNAIR dibagi dalam 5 tahap, ada wawancara, tes tulis, tes potensi akademik, tes kesehatan n psikotes. Gimana sih? Hmm... Ya gitu2 aja deh... Hampir sama ma klo mu kerja he3...

Aku ada pengalaman lucu pas psikotes. Psikotes diadakan di bagian Psikiatri RS Dr Sutomo. Aku ga tau tempatnya, cuma dikasih ancer2 ma mbak Maulina, tempatnya di bagian belakang Sutomo, dekat Forensik. Udah pede aja tuh, tanpa ngecek sehari sebelumnya, aku datang pas hari H, jam 8 lebih!!

Mepet bgt waktunya! Aku nyante karena sebelum2nya jg biasanya tes dimulai jam 9an. Pas dateng di bagian Psikiatri (pake acara nyasar pula! Keq3), eh, sepi... Ga ada tanda keberadaan teman2ku... Mana hari Sabtu kan bagian pas libur, di kantor juga ga ada orang! Jadi celingukan cr org
yg bs ditanyain deh...

Ketemu ma residen Psi, dikasi tau klo yang laen udah pada masuk, dah mule psikotes! Pake embel2 "DARI TADI!!". Argh... Bingung! Mu ikutan lgs hari ini n telat, or sekalian ikut yang besok aja... Akhirnya aku putusin masuk ruang Joenoes n tetep ikutan psikotes hari itu.

Begitu buka pintu, anak2 udah pada diem n serius ngerjain soal. Dagdigdug euy...

Mas nya yg jaga lgs ngasi soal, n blg klo gw mule jawab yg sesi ke 4! It means, aku kelewat 3 sesi, so... Aku kelewat 30 menit! huhuhu... Aku ngerjainnya frantic bgt!keburu2... Alhamdulillah sih soalnya g kerasa sulit. Yang susah ya yang pas tes gambar2 itu... (nentuin pola gambar itu lhoh...)

Trus... U know... Di psikotes kan juga ada yang kita disuruh nerusin gambar, then gambar orang n pohon. Waktu itu, aku dikasi tau ma masnya buat nyelesein gambarku cepet, supaya bisa ngerjain 3 sesi awal (mas nya baek bgt!!tenkyu yah mas!). I finished my drawing less than 15 minutes, saking ngejar ngerjain tes awal. Meanwhile, interview nya jg udah dimulai...

Begitu kelar, trus ngerjain yg assertiveness apa gitu...225 soal bo! Tapi cuma milih pernyataan yg plg sesuai ma aku. yah... Agak sedikit membingungkan siy... Abis cuman dibolak-balik ajah! Jadi deh keliatan plin plannya heuheuheu :P

Kelar yg assertiveness, aku langsung disuruh interview (no 3), sambil membawa gambar2 tadi. Ama Sp. KJ nya (entahlah, aku ga yakin beliau psikiater or psikolog...) ditanyain blahblahblah, sesuai data pribadi.

Trus ngeliat gambar2ku, beliau malah bilang "Sebenernya kamu cocok lho jadi Radiolog".

Aku melengak kaget, bengong n mikir dalam hati "how come??dari mana beliau tau?masak dari gambar doang"

Beliau berkata lagi, "Ga berminat jadi radiolog?"
"Kurang suka dok" jawabku sambil nyengir.
"Kenapa?"
"Kurang berinteraksi dengan pasien" jawabku.
"Ooh... Karena kurang berinteraksi dengan orang yah?"
Aku mengangguk, n kemudian beliau menulis sesuatu di dataku n kemudian mengangguk lagi. Interview kelar!

Sesudah itu, aku ngerjain yang tes kepribadian (yah, ya gitu2 aja deh...). Begitu selese ngerjain, aku ngasi tau mas nya, eh malah disuruh pulang. Psikotes ku da kelar!! Aku keluar sambil ngikik, lucu juga, aku udah telat 30 menit, tapi malah kelar duluan he3...

Habis itu ya lega banget... I've finished all examination... N sekarang tinggal nunggu hasilnya aja. Katanya sih pengumuman kelulusannya sekitar akhir November or Desember. I hope i am including the luckiest person! Doain juga yah...

PeEr dari Ayme

Kemarin-kemarin aku dapet PeEr dari temen bloggerku, Ayme, tentang 10 Kepribadianku. Maap ya Ayme... baru sempet bikin sekarang. maklumlah, sibuk... [deuuu... sok sibuk keqkeqkeq]

Oke, about me then...

1. Afek Datar
2. Jutek
3. Cuek
4. Sombong
5. Ketus

hahaha... inilah beberapa kesan pertama orang klo baru ketemu aku [tapi klo dah kenal, biasanya sih direvisi heuheuheu :D ]. Yapp... so, first thing ... mungkin kesannya aku menakutkan ato apatis... ga tau ya... tapi soal muka datar emang udah dari sononya...

Cuek?? Hmmm... klo ini sih iya bangettt!! Bahkan ada beberapa yang bilang klo aku tuh orang ter-cuek yang pernah mereka kenal. I'd like to do what i want to do, no matter what people gonna say... Bahkan klo itu diluar kebiasaan...

6. Ramah
7. Funny-witty

hmm... yang 2 ini kesan klo udah kenal n berbicara... I can be so talkative... Beda banget ya ama kesan pertama :D

8. Keras Kepala
Yup... im so stubborn...
Very2 hardheaded.

9. Ambitious
--> Definitely me!!! I always try to purchase what i want!
No matter what

10. Nyantai bangett!!

Heu3...

Dan... kombinasi dari berbagai hal tersebut... kadang2 orang-orang jadi bingung menentukan apakah aku menyebalkan atau menyenangkan hahaha :D

N psssttt... kubocorin 1 lagi rahasiaku... Pas ikutan quiz personality, hasilnya ialah... 98% maskulin!! I just have 2 % feminine side!! hahaha... berlebihan bangeddd :D

Ok dehh... PeErnya kelar ya bu Ayme!!

Second Step to Reach My Dream


Hola hola hola....
Finally now i am facing the Internal Medicine PPDS selection in UNAIR...

Seleksi PPDS Penyakit Dalam Unair Oktober 2008, Kompetitor?? 31 orang, Yang diterima?? 12 orang

Hummm... berarti perbandingan kurang dari 1 : 3 yahhhh... brati kans nya lumayan besar hehehe [pedeh!!]. Ada yang baru lulus [angk 2001-2002 an gitu], ada juga yang udah tuwir, ada yang utusan daerah, ada yang swadana [including me]! macem-macem dehhh!! tapi paling banyak ya lulusan Unair sendiri [i'm all alone...]

Deg-deg an??? BANGED!!!
Senin kemarin tuh kami ber-32 dikumpulin di ruang SMF Interna di Soetomo. Dikasi tahu jadwal ujiannya, n diberitahu bahwa test wawancara dimulai hari itu [ Senin - Rabu ] coz pesertanya yang nyampe 32 orang [ aneh juga ya... kok wawancara yang duluan, bukannya ujian kemampuan akademis, psikotes n bla bla bla].


And... fortunately... aku termasuk dalam kloter I yang di wawancara hari itu!! So... jadilan kami ber-11 ber-"deg-deg"-an ria menunggu... Ngliatin residen-residen ber lalu lalang [n wondering apakah aku bisa seperti mereka, n lucky enough to continue my specialty in Unair - RSDS...]

Aku dapet urutan nomer 8... so, sempet denger2 gosip kisi-kisi pertanyaan dari yang udah masuk duluan... Mereka rata-rata diwawancara 15-20 menit. Nervous banget pas nungguin!! Ketika akhirnya aku dipanggil masuk ke dalam, ya udah... "Lillahi ta'ala"...

Didalam ada prof Yuwono n dr Chandra. Wawancara-nya tuh based on semacam check list gitu... jadi yang ditanyain tuh data kita [Nama, TTL, status], kemudian asal FK, nilai, pengalaman kerja, udah PTT pa belum, motivasi n bla bla bla... Ada juga short conversation in English [to prove that u can speak english very well...]. Wawancara selese. prof Yuwono bilang "insyaAllah lulus" sambil mengulurkan tangan. Wahhhh... i hope so!!

Keluar dari ruangan n liat jam, hmm... cuma 12 menit ajah hehehe :D Senang!! dan yang jelas, lega abis... n level PeDe nya meningkat [*PeDe MODE ON*] hehehe

Karena aku dapet giliran wawancara hari Senin, so Selasa-Rabu aku libur... lumayan... bisa jalan-jalan dulu keliling Surabaya [Lho kok...] n of course... mempersiapkan diri buat ujian tulis kemampuan akademik [heuheuheu..].

Setelah sharing ma Uly n temen-temen lain, aku baru tahu kalo ternyata seleksi PPDS tiap center tuh beda... Misalnya wawancara, Uly yang ketrima di PPDS Saraf UI, dulu saat tes wawancara, dia juga ditanyain seputar Neurologi gitu. Begitu juga untuk bagian Bedah UI [kata Mela]. Tapi kemarin tuh aku tidak ditanyai tentang kasus atau teori Penyakit Dalam, benar-benar cuma pertanyaan yang ada dalam check-list.

Hmm... yah so far begitu saja yang bisa diceritain, ntar cerita-cerita lainnya menyusul... including perjuangan saat mendaftar [hehehe :D ]

Happy Married Jeng...



Yeahhh!! 3 Charlie ANgels beraksi!! heheheh...

Ini Henny, Uly n aku pas resepsinya Uly...
[dasar banci foto he3 :D]

Announcement: Telah menikah, dr Uly Indrasari dengan Margiono S. Sos, M. Hum pada hari Minggu, 12 Oktober 2008 dengan akad nikah diadakan di kediaman bu Uly di Pondok Mutiara, Sidoarjo n resepsi di gedung Delta Mayang.

Weww!!! Hepi juga akhirnya bisa menghadiri pernikahannya Uly.
Uly nih salah satu sahabat deketku semasa kuliah, udah gitu 1 kos-an pula selama 5,5 tahun... Jadi... bisa dibilang kami cukup dekat [dah kayak sodara malah...].
Apalagi kalo aku maen ke Sby, biasanya aku nebeng dirumahnya dia hohoho :D jadi deh... Dibela-belain dateng walo badan sedang "hancur lebur".


Kemarin itu aku sedang flu berat. Dalam kondisi yg enggak fit, Sabtu siang,aku ke Solo dulu, trus baru melanjutkan perjalanan ke Sby [Sidoarjo] naek bus PATAS EKA. Karena ada urusan, aku baru naek bus jam 18.45, padahal perjalananan Solo-Sby sekitar 6 jam an. Yeah... Aku nyampe rumahnya Uly jam 1 an malem gt deh...

Udah sepi bgt... Langsung bobo deh... Tapi sialnya, flu ga bisa diajak kompromi! batuk2 mulu n srat-srot-srat-srot, ngganggu tidur yg laen! [maap ya Ly..]


Jam 5, Uly mule didandanin, begitu juga keluarganya n among tamu n dll. Finally, aku juga ikut didandanin. Liat tuh... Jadi punya jambul tinggi, kayak ibu2 arisan hahaha :D

Jam 8, akad nikah dilaksanakan. Dan berkumandanglah kata2 "saya terima nikahnya Uly Indrasari bin Bpk Edy Purwanto, dengan mas kawin... Bla bla bla...". Lucunya, pas sungkeman abis akad nih suasananya biasa2 aja, ga ada tangisan2nya hi3. Katanya sih acara terharu2-an nya udah pas prosesi siraman n midodareni [hoalah...].

Jam 10 an, pengantin beserta keluarga n kru2 lainnya menuju ke Gedung Delta Mayang tempat resepsi diadakan. Sayangnya makanannya blm siap saat itu, padahal perutku udah berontak, minta diisi :P

Hepinya lagi... Disitu ketemu Henny, temen FK ku dulu n jg 1 kos an pas koas. Senang bgt! Secara... Udah 1th kami ga ketemu. Aku PTT ke Biak 6 bl, n pas pulang, gantian Henny yg PTT ke Sorong Selatan, perpanjangan pula! Ya su... Bertukar cerita2 [ngikik2 ngobrol pake logat Papua :D ], n bertukar gosip :P [bu Hen abis lamaran bo... Gratz juga ya bu...]. Pokoknya senang deh!

Acara selese jam 1, begitu sampe rumahnya Uly, langsung deh ngapus make up n berusaha menjinakkan sasakan rambut! Wedeww... Repot... Capek bgt... Abis itu, nyempatin diri tepar sebentar sebelum pulang [yep, aku langsung mu balik Pwdd]. Akhirnya, jam 5 an aku dianterin ke Bungurasih ma kedua mempelai itu, dan kembali aku menempuh perjalanan 8 jam kembali ke rumah!!

Capek siy... Tapi juga seneng bisa menghadiri pernikahannya Uly.

Dear sista, gratz ya buat pernikahannya, semoga kalian berdua awet sampe kaken-ninen, selalu dilimpahi berkah-rizki n kesejahteraan dr Allah SWT, n cepat2 punya momongan!! [produksi yg cakep ya Ly, jgn kalah ma Evy n Tyas hohoho :P]. XOXO

Life Means ; Nothing Impossible!


Sekarang ini lagi pada booming membicarain Laskar Pelangi movie...

Aku sih belon nontonnnnn, secara... di Purwodadi ga ada muvi theatre or bioskop gitu lhoh... belon sempat ke Solo or Smg juga... Lagian mu Lebaran gini?Wahhh... ogahhhhhhhhhhhhhh!! pasti rame banget!![katanya antreanny kayak uler....]

Film-nya Riri Riza-MiLes nih diangkat dari novelnya Andrea Hirata yang booming banget!! Novelnya tuh sejudul ma film-nya, tetralogi Laskar Pelangi. So... ceritanya... Andrea Hirata bikin tetralogi Laskar Pelangi [terdiri dari buku Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor and Maryamah Karpov], berdasar atas true story nya dia...

Sebenernya sih udah lama ya Laskar Pelangi tu muncul, aku inget deh sekitar pertengahan 2007 aja klo jalan-jalan ke toko buku, si Laskar Pelangi ni udah nangkring di display depan dan berlabelkan "best seller".

But i wast interested that time... Abis best seller-nya Indonesia kan ya gitu 2 aja [i am a big fans of Dewi Lestari, N i dont like Fira Basuki, Ayu Utami, Djenar! n segala macem teen lite]. So, waktu itu kupikir Laskar pelangi ya... gitu dehh...

Tapi emang kok, klo emang udah ditakdirkan "ketemu", ya akhirnya ketemu juga ma si Laskar Pelangi ini [di Numfor!!]

Yepp... I got Laskar Pelangi and Sang Pemimpi as birthday present from my boyfriend [now is ex]. Semula sih ga terlalu senang, mikirnya "ah, apaan sih kok dikirimin novel ini".

Tapi setelah baca... Weghh.... ketawa terpingkal-pingkal dengan kekonyolan si anggota laskar Pelangi, ikutan sedih dengan keadaan Lintang, jadi gemes ma ulah Flo n Mahar, gemes juga ma cinta monyet si Ikal ke A Ling. Arghhh... i fall in love to Laskar Pelangi!!

Trus... nerusin baca buku keduanya; Sang Pemimpi. Well.. ga sebagus n selucu Laskar Pelangi. But still... very good... Suka banget ma perjuangannya Ikal n Arai buat skul... juga perjuangan cinta Arai ke Zakiah Nurmala [Bwehh...].

Trus... ke Edensor... perjuangan Ikal n Arai untuk nerusin skul di Sorbonne [dreams come true!!], ngiri dengan Ikal n Arai yang bisa keliling Eropa n Afrika... iri dengan Zakiah Nurmala yang dicintai Arai-sampai segitunya... hahaha :D

Aduh!! Pokoknya, Andrea Hirata tuh penulis Indo ke 2 favoritku!!

Laskar Pelangi tu apa ya... lucu, kocak, sangat memukau dan inspiratif!!

Ga ada yang ga mungkin!!

Nyatanya, Ikal dan Arai yang anak udik dan penniless bisa mencapai cita-cita mereka untuk menimba ilmu di universitas bergensi di Sorbonne. Keren!!

Truly, this novel is enhance my mood. There's nothing imposiible, selama ada kemauan, pasti ada jalan... Ga tau gimana, selama kamu yakin, pasti bisa! [Well... a bit Law of Attraction gitu ya :P ]

Kemarin pas kebetulan aku lagi capek n males belajar, eh ada Edensor didepanku. Aku baca-baca lagi... Senang bacanya... dan jadinya semangat lagi deh!

Funny things from Edensor, si Andrea Hirata ini mengalami Sinkronisitas. Pas si Andrea Hirata ini suddenly ketemu ma Andrea Galliano [perempuan groupies-nya Elvis Prestley jaman dulu kala, yang namanya diambil secara acak dari majalah ma Ikal pas ganti nama --> jadi Andrea hirata]. Lucu ya...

Trus pas si Andrea Hirata ke Sheffield buat nemuin profesor Turnbull, n nemuin desa yang sangat cantik yang ternyata merupakan "EDENSOR". Desa dari buku nya Herriott yang jadi tempat pelarian imajiner-nya. What a coincidence... [Alah... tapi ga ada kok yang namanya kebetulan tuw...]. It means to be... Its synchronicity

I think its great... He's so lucky...

Jadi ga sabar sekarang buat baca Maryamah Karpov! pengen tau kelanjutan cinta si Ikal n Arai, trus nasib teman-temannya yang lain...

Ga sabar juga pengen liat Laskar Pelangi!!

Weekend Idaman!!

Hari Minggu kemarin itu first time-nya aku libur dalam bulan ini... dalam artian ga berangkat kerja, gak jaga...

Yepp... di Pkm kan tiap hari masuk, mana dapet jadwal jaga 2 x hari Minggu, trus masih ada 1 x jaga pagi di RS pula... Weuuu... Tiap hari kerjaa...

Thanks God kemarin aku bisa bener2 take a rest... Bisa bangun dengan nyante n ga keburu-buru hohoho [I relly2 miss my usual lazy time... :( ]. Tapi ya su... nikmatin sajah... Toh gara-gara kerja tiap hari, Puasa juga kerasa cepat berlalu, ga berat2 amat hehehe :D

Ga nyangka juga udah hari ke 29 puasa!! Tapi ga full sih... dah bolong heuheuheu :D
Dan juga... hari ke 28 kerja di Pkm Klambu

How??

Pkm nya cukup gede, ada rawat inap nya [rata-rata sih 5-7 pasien per hari nya]. Jumlah kunjungan ke Puskesmas juga ramai, antara 20-50 per hari [tergantung pasaran]. Sehari-harinya aku di poli, tapi setiap hari Selasa aku dapat jadwal jaga di Pustu [Puskesmas Pembantu] di desa Taruman. Klo lagi jadwal Pustu sih nyante abiss... pasiannya paling banter 15 orang, itu pun satu-satu...

Pasien-pasiennya?? Yah... gitu deh... Klo dulu di Papua kan biasanya ISPA ma Malaria n Tinea Imbrikata [kaskado], klo di Pkm Klambu nih... rata-rata ya ISPA, trus yang infeksi ya seringnya DHF, Demam Typhoid, Diare , n Varicella [pas lagi musim nih]. Trus... yang paling ngebedain, banyak banget DM n Hipertensi disini. dulu di Kameri tuh jarang banget lho ada Hipertensi [klo DM mungkin karena susah ngeceknya]

Yah... awal-awalnya sih kerasa berat, capek waktu nglajo... mana siangnya kadang-kadang masih jaga RS. Tapi lama-lama ya get used to...

Orang-orang Pkm juga baek-baek, friendly... Kapuskes nya juga baik dan cukup flexible :D

yah, intinya cukup betah sihh...

Kedepannya?? Ga tau yahh... banyak rencana masa depan [halah, gaya!!]. Masih ada ujian PPDS, masih ada PNS-an, trus dan laen-laen... banyak hal yang bisa mengubah kehidupanku sekarang.

But so far.. i feel so granted [Thanks God]. Alhamdulillah... Walau diawalnya kerasanya apa yang kulakuin tuh masih "glayaran-ga jelas", tapi lama-lama, sepertinya mendekati dengan keinginan2ku [Aku fans berat the Secret :P ]. Yah... semoga jalan ku kedepannya lancar selalu...

"Batik Bali"?? Aku ketipuuuu!!



Bukan maksudku untuk ber-narsis ria [wlo biasanya memang begitu :P ]. Kali ini, focus to the dress that i wear. I was so proud with that dress, karena aku beli kainnya pas di Papua. Spesial!!

So... Alkisah... Pada suatu siang yang panas di Kameri, datanglah 2 pedagang kain dr Jawa. Mereka mempromosikan kain2 yang mereka bawa.
"ini bagus pak!bu!"
"iya, banyak yang beli ni, laris!homemade dari Bali" timpal yang satunya [Gianyar ato Tabanan gitu].
"ini dari serat pisang lho!dingin pak, sejuk dipakai"
Kami pada rame2 berebutan megangin kain itu, emang sejuk! udah pada pandang2an, ngiler - pengennn...

"kesundut rokok juga gpp lho, ga bolong" promosi yang satunya sambil memperagakan, menyundutkan rokok pada kain tersebut. Kainnya ga bolong! Wahhh... Keren... Yang lelaki semakin bersemangat!


"yuk yuk, bikin seragam batik aja buat puskesmas"

Oke doke, akhirnya beli 10 kain, padahal nawarinnya 225rb per kain [2m doang, mehel yah!], tapi ditawar jadi 200rb. Aku juga dapet tuh, jatah batik puskesmas [mayan... Gratis euy].

Trus... Aku ngeliat kain diatas, wah... Langsung ngebet deh! Warnanya merah, coraknya unik, trus serat pisang, dari Bali pula! Semula kain itu ditawarin 275rb, tapi langsung aku tawar 200rb, "samain aja pak!!". Kedua bapak tu saling berpandangan, semula agak ga rela gt, tp kemudian dikasih juga.

Wah!seneng bgt! Dalam pikiranku aku sudah ngrancang desain untuk kain itu. Wlo harganya tergolong mahal bila dibandingin di Jawa, tp pikiran udah berkabut dgn promosi penjualnya...

Syahdan... [halah!], kain yang buat seragam batik Puskesmas itu aku jahitin di Biak. Setelah jadi, n dipakai... Eh ternyata kainnya ga sejuk lagi... trus Bapit bilang, di Biak udah byk yang pake, palagi yang motif buat seragam Pkm kita. Para penjahit di Biak juga jual kain itu, malah ama jahit sekalian cm 150rb an [padahal jahit baju dsana 60-80rb an]. 0_o kayaknya kita2 kena kibul niy...

Tapi pada fine2 aja... Lha wong gratis kok... Yaa aku yang agak gelo [kecewa...], udah telanjur beli kain 200rb [sepertinya 2x lipat harga aslinya] pribadi. Tapi masih ngayem2ke ati, "ah, yang motif kayak gini kan jarang..."

But then... When I cameback to Java, n ngliatin kain itu ama mamiku, aku diketawain. "Lhah, kain itu kan murah, ga ada 20rb semeternya, tuh dipake juga buat seragam batik guru2 juga". Agak kecewa dengernya... Tapi aku tetep ngeyel, motif kainku tu unik, jarang ada... Akhirnya kain itu kujahitin jadi terusan. Emang sih jadinya bagus, tapi kainnya udah ga sejuk lagi...

And today... Ketika aku sedang periksa pasien di poli, eh ternyata pasienku memakai baju dengan corak yang sama, warna merah pula. Plek ama yang diatas.

Oh No!!

Huahh...untung saja aku ga pake baju itu tadi... Sebell!! Dammit!! Runtuh semua pembelaan atas kain tersebut hu3... Akhirnya harus rela mengakui klo aku udah kena tipu...

Yeah...

Life on Fast Track

Alhasil...

Bisa juga ngeblog dengan enak... Hihihi... Enak?? yah.. maksudnya pake kompie... Secara... akhir-akhir ini aku posting pake hp saja, pegel neng jempol!! [ntar klo thumbitis gimana hayooo...]. Ini juga baru sempat ke warnet setelah sekian lama... [hmmm... 3 mingguan kali yahhhh]. Yah gimana lagi... jadwal harian sekarang sudah semakin sibuk!! [halah!!]. Mana kalo pulang kerja langsung tepar tak sadarkan diri... Adaptasinya lumayan berat juga... Dari yang sebelumnya kerja jarang2, eh sekarang tiap hari kerja, mana dimulai persis bulan puasa pula... [Yah mungkin inilah ujianku ^_^ ].

Sekarang juga jadi Lajo-er! Lady Racer! [he3, tukang nggebut!]. Pokoknya harus cepat sampe rumah!

Tapi dijalani ajah... eh tau-tau... puasa udah mu dapet 9 hari... Kurang 21 hari lagi hohoho... Lumayan... ga terasa-terasa banget euy... Fast Track!

Oke dehhh... Tetep semangat!!

Lovely annoying house




Pas lagi iseng ngliatin foto di hp, ngliat foto ini. Huahhhh...jadi kangen Kameri! Rumahnya kayaknya asyik bgt yah? ditepi pantai, terang benderang, berlatar langit dan laut biru, disertai lambaian daun kelapa. Menggoda banget!

Tapi bagi kami, rumah itu mengganggu! Mengganggu pemandangan... Rumah difoto itu ialah rumah Paman Kapisa, kapuskes Pkm Kameri, dan terletak persis didepan puskesmas [yap, pemandangan diatas ialah pemandangan di depan pkm Kameri].

Why annoying??

Di belakang rumah Paman kan itu langsung laut, namun gara2 ada rumah Paman, kami tidak bisa langsung menikmati pemandangan laut, terhalang rumah Paman. Kadang2 kami berkomentar, rumah Paman sebaiknya disingkirkan saja agar pemandangan dari depan puskesmas lebih keren :P [halah, sakpenake dhewe he3] :P

Newbie in New Place


Posted by ShoZu



Ye yeah!! Im in uniform!

Luluch ber-khaki ria!

Yapyap... Mule Selasa kmrn ak bertugas di Puskesmas Klambu, sebagai dokter kontrak. Dokter kontrak?? Apaan tuh?? Heuheuheu...

So,ceritanya... Mei lalu aku disuruh ibuku krm lamaran ke DKK Pwdd [hmm, so so lah... Antara enggan dan nurutin ortu]. trus... Lama ga ada kabarnya, eh seminggu yll ada pegawai DKK yg datang ke rumah n bilang aku disuruh ke DKK sehubungan lamaran itu.

Yap!aku diterima sebagai tenaga kontrak n ditempatin di Puskesmas Klambu. Bete juga... secara...di ujungnya Purwodadi gt lhoh... Batas antara Kudus-Pwdd, sekitar 30km an, or 40 menitan naek motor. Woahhhh...


Di Pkm Klambu ni benernya dokternya dah 2, yakni dr Titik [kapuskes, PNS, n kebetulan juga tetanggaku] n dr Santi [dokter kontrak juga]. Tapi berhubung Pkm DTP, mungkin pak Kadinkes nya mikir perlu tambahan dokter. So, jadilah aku ditempatkan di Klambu. Padahal, inginnya sih di Pkm Geyer, cuma 15 menit aja dr rumah, sekali jalan pula! [maunya... Ingat Luch, u are not always get what u want].

Tapi ya su... Setelah dipikir2, ternyata lbh enakan di Klambu, coz sudah ada dr Santi yang tinggal di rumdin, jadi aku bs PP aja Pwdd-Klambu. N dengan gitu... Aku juga lebih mudah minta ijin saat mau ujian PPDS ntar [the most important thing for me now...]

Tau gak, kemarin tuh dari 8 orang dokter kontrak, i am the youngest! yang laennya dah 30 an ke atas n rata2 udah mapan gitu. Agak heran juga kenapa beliau2 mau menjadi dokter kontrak, secara... Financial benefit nya ga ada gitu lhoh... Emang sih, di Surat perjanjian disebutkan bahwa tenaga kontrak mendapat gaji dr DKK [Not so much katanya...], dikasih embel2 "selama masih ada dana" pula. Hi3... Pikir sendiri lah... Nek ga ada dana, berarti ga dibayar... Baksos dong... :D

Aku amati, senior2 yg rela menjadi dokter kontrak karena mereka butuh status. Status "orang kantoran"... Jadi rata2 mereka sudah mapan secara finansial, tapi butuh "status-prestige" didalam masyarakat. Yah...namanya juga Purwodadi... Ya gitu deh... Seragam itu penting :P n beside that... Nama kita masuk database!! Awalnya aku ga ngeh apa maksudnya database... Well, itu lhoh, ada rumor2 kalo nama kita udah masuk database BKD, chance bwt jd PNS semakin besar! [PNS?Hmm... Sebenernya bukan prioritas utama ku skrg siy... Prioritas utama, Skul lagee!!]

Agak gimana juga siy pas aku jadi satu2nya dokter fresh graduate [halah, udah 2 tahun kok masih dibilang fresh graduate!], mungkin mikirnya pakai acara "puluk2an" aka suap. Ha3. No way lah yauw... Pikir2 bgt aku nek gitu. Its all fair bo... Aku rasa aku diterima karena aku dokter pasca PTT [Papua pula!Hmm...]

Yah, for short... Setelah ada acara perkenalan waktu minilok, resmi lah aku bertugas di pkm Klambu. Agak berat siy... Bangun pagi n ngantor [halah,sok bgt :P]. Soalnya kan terbiasa nyante di pagi hari n bangun siang he3 :D

Tapi ya su... Dijalani saja, menerapkan ilmu bo!! [wlo sepulang kerja kemarin, punggungku rasanya rontok, PP naek motor!]. Hi3 :D

Yuuuuuk... :D

My First Fasting Day

Puasa pertamaku... Well, agak ribet...

Sunday morning, i just realized that i lose my Atm BNI card. Terus aku ngubek2 tas-tasku, ga ada! Ngubek2 lemari dan meja, ga ada! Dan...aku benar2 ga tau dimana hilangnya. Biasanya sih sll nangkring didompet... Kuinget2, terakhir kali kupakai pas aku di kampus FK UNS, waktu legalisir ijazah mendadak.

Wuih...bete berat...emang sih uangnya ga seberapa [udah kupindah rekening], tapi kan tetep ajah... Lumayan... Mana lagi kalau mau bikin kartu baru, aku harus ngurusin di cabang waktu aku buka rekening, which is Solo! haiyyah... Repot deh...

Akhirnya, minggu siang aku bikin surat keterangan kehilangan di polres. Sehabis itu aku nelpon Call Center BNI bwt blokir atm ku. Dari datanya si penarikan terakhirnya sesuai dgn penarikan terakhirku, which means... Ga ada transaksi baru, yg artinya, kemungkinan kartuku ketlisut ato keselip aja. Tapi berhubung dah diblokir, n wlo dah dicari2, tetep aja ATM nya ga ketemu, ya su... Ke Solo!


N yess... Puasa hari pertama, pagi2 aku ke Solo naek motor sendirian, ke BNI Sebelas Maret. Bah, capek bgt! Mana pas nyampe sana antreannya lama... [hari Senin, tanggal 1 pula!]. Terpaksa deh...nunggu lama...

Di customer service, aku jelasin klo aku kehilangan kartu Atm ku n mau bikin yg baru. Wokehh!! Syaratnya cuma buku rekening, kartu identitas n surat keterangan kehilangan dr polres n ngisi formulir lg [memperbarui data, secara...data terakhirku tu th 2003 he3]. Ditawarin mau kartu atm yg instan ato yg ada namanya [jadinya 7-14 hr gt deh], aku prefer yg instan aja, lebih cepat!

Yepp, kartu atm langsung kudapat dengan membayar 15rebu saja! Senang :D

Abis itu... Ya jalan2 dong... Nge mall bentar he3 :D [habis kan ga ada mall di Pwdd]. Tapi pas pulangnya yg amit2 capeknya... :D

Eniwei, selamat menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 1429 H

Pawai 17 an di Banjarsari


Posted by ShoZu



Sebenernya ini postingan coba2, buat ngecek kinerja ShoZu yg aku install di Hp. Hmm...it works well... artinya, aku bisa langsung posting foto dr hp ke blogku, DIRECTLY!! Yeyeyeahhhhh!! Acara ngeblog jd lebih asik lagi, coz i can really really mobile blogging.

So, foto diatas aku ambil pas aku lagi di Solo. Lagi di bus kota menuju terminal, eh kehadang pawai Agustusan, yg pawai tuh kecamatan Banjarsari! Yah, walo agak bete karena macet, tapi seru juga ngeliat bapak2 berdandan ajaib, ada yg kayak Gatotkaca!heuheuheu... Makanya photho2 muluw...

Pawainya lumayan panjang, tapi banyakan pake kendaraan, ada yang nongkrong diatas pick up, ada juga yang naek sado (dokar aka delman), ada juga yang naek becak. Narsisnya, pada ber dagdag-ria gitu, padahal udah sepuh2 hihihi :D

Ah... Jadi inget dl pas masih skul suka disuruh ikut karnaval sekolah. Tapi aku males yang dandan2 gitu, jadi ya cukup di pasukan pembawa bendera ato di PMR aja he3 :D

Caiyyoo Indonesia...

Pulau Numfor, Wansra



Kali ini aku pingin cerita tentang daerah Wansra di pulau Numfor.

Foto diatas ialah fotoku [Ya ampun... item banget yah!!] sehabis puskel [puskesmas keliling] di desa Masyara. Desa Masyara ini merupakan desa baru, terletak antara Wansra Baru dan Wansra Lama.

Jadiii... Wansra [Wansra Lama] itu dulunya ada diujung Numfor Barat [sering disebut Barat Jauh]. Dan emanggg... ujung banget dari Numfor, n... its so quiet place...

Dulu pas aku pertama kali muterin Numfor mulai dari Kameri-Yenburwo-Manggari-Duai, trus ada jalan tembus ke Wansra [Wansra Baru]. Nhaaa... aku dulu taunya cuma si Wansra Baru ma Masyara ini... Kampungnya bersebelahan, dan lumayan rame. Trus, aku iseng pengen jalan ke Masyara terus... katanya masih ada kampung lagi...

Sehabis Masyara, jalannya kosong... kecil pula... tapi sebelahan banget ma laut [pantai]. Jadi jalannya ini disebelah kananya pantai, sebelah kiri hutan yang lebat!! Ada sih ketemu orang, tapi cuma beberapa aja. Dan setelah ga nemu2 juga rumah penduduk [or ujung jalannya], akhirnya mutusin buat berhenti sebentar di pantainya. Well... sereeem... soalnya lautnya tuh tenang bangettt... ga ada ombaknya, bahkan ga ada suara burung... So, aku ga mau berlama-lama disitu n decide buat langsung pulang ajah.

Abis itu, aku baru tau, klo ternyata di ujung jalan itu ada kampung Wansra Lama. Jadi ceritanya... Sejak ada wacana pemekaran Kabupaten itu, dibangunlah kampung-kampung baru. Including Wansra... Si Wansra ini dipindah lebih ke Timur, so jadi ada Wansra Baru dan Masyara. Penduduknya pun relokasi-an dari Wansra Lama.

Di Wansra itu, pak Desa-nya [Kepala Desa], ber fam Wamafen [Fam dari Wansra deh kayaknya, selain itu ada Rumaropen, Rumsarwir, dll --> klo ga salah inget].

***
Trus... pas aku mau pulang ke Jawa, aku diajakin pak Kapisa [Kapuskes ku] buat ke Wansra. Sebelumnya orang2 Puskesmas pada nggembar-gemborin "honae" di pantai Wansra. "Asyik dok piknik disana. Bagus!"

Akhirnya sehabis home visite, diajaklah aku n Bafith ke Wansra. Weww... akhirnya aku sampe juga diujung Barat Jauh.

N then... Ternyata Wansra Lama ini udah sepi banget... aku hitung, rumahnya kurang dari 10, ada bangunan SD lama n gereja, tapi katanya si SD nya udah dipindah ke Masyara. Dan memang... pantainya tuh sepi banget, gak ada suara ombak sekeras di Kameri [yang jegarr-jegurrr... setiap saat]. Banyak pohon-pohon besar... KLo di Wansra Lama, kampungnya kan sebelahan banget ma pantai. Tapi di Wansra Baru + Masyara tuh, lautnya lumayan jauh...


Trus... kembali ke tujuan semula, honae. N look above, honae nya masih ada... tapi dah rusak... Kurang perawatan kali ya... Dari ujung Wansra Lama ini kita bisa ngeliat daerah Mandori. Mandori ini dulu termasuk wilayah Numfor Barat [sekarang lupa deh masuk distrik apa], dan dulu merupakan wilayah-nya dr Mela dan dr Heny :D

Klo dari Wansra ke Mandori via darat kan lama, makanya lebih praktisan naek perahu [mendayung!]. Dan dari segi posisi yang lumayan jauh dari Kameri [about 45 minutes by car-motor], makanya penduduknya rata-rata lebih suka periksa ke Mandori. Habis penduduk Numfor kan jarang yang punya motor pribadi, jadi klo naek ojek ke Kameri PP tu 60rb, sementara klo ke Mandori cuma 15 rb!


Trus yang spesial di Wansra... Ada Tugu Peringatan Masuknya Pekabaran Injil Pertama Kali ke Numfor!! Tugu Salib besar ini dibangun pada tahun 1995, terletak di sekitar honae tadi. Pas aku kesana sih Tugu itu dalam perbaikan. Karena pada bulan Mei akan diadakan peringatan 100 Tahun Injil Masuk Numfor [sayang, pada saat itu aku sudah pulang ke Jawa. Peringatannya dipusatkan di Wansra, dan rame banget!! ]

Oh ya, di Tugu itu ada tulisannya...



Tapi menurutku Tugu ini agak serem... liat tuh... ada patung tengkoraknya segala :( Mana lagi saat itu suasananya yang sepi... So, kami ga lama-lama disana... But finally i already visit all Wansra :D

Oh ya, aku ada kenangan di Wansra, waktu aku puskel, bu Desa Wamafen memberikan beberapa anggreknya buatku. Makasih ya Mama Wamafen :D

NB : Postingan tentang Wansra ini spesial untuk Sdr DS. I hope u can comeback to see Wansra someday later :)

Kasumasa Nabor


Itulah judul email yang aku terima semalam. "Kasumasa Nabor..." Bahasa Biak yang artinya "terimakasih banyak". Email kiriman dari seseorang [Mr X] yang mungkin saja berasal dari Numfor, atau pernah tinggal di Numfor [atau Biak?Papua?]. Isinya singkat saja :

"membaca blog nona dokter ttg PTT di numfor, saya terus menerus menangis..saya senang tapi jg sedih...tdk tau mau mengucapkan apa...tapi cuma satu kata itu..."kasumasa"...Tuhan yang kami sembah akan menolong nona dokter dalam tugas2 selanjutnya dan studi yang lebih tinggi...."

Dan... entah kenapa, seusai aku membacanya, aku jadi ikut-ikutan nangis [cengeng euy...]. Terharu, senang, sedih, campur aduk pokoke... [plus efek PMS kali yaaa].

Semalaman aku jadi inget Numfor [suatu tempat yang bahkan aku enggak tahu setahun yang lalu]. Dan ternyata apa yang sudah aku lakukan disana, sangat dihargai oleh orang lain.

Email Mr X tadi juga mengingatkanku akan email-email serupa yang datang semenjak aku menceritakan pengalaman PTT ku di Biak Numfor, khususnya di pulau Numfor. Dan juga suatu percakapan dengan seorang awak kapal Yapwairon yang kebetulan dulu pernah tinggal di Numfor.

Aku lupa nama Bapak tersebut, tetapi dia menghabiskan masa kecilnya di kampung Namber di distrik Numfor Barat. Kami bercakap-cakap tentang banyak hal, tentang pengalamannya menjelajah Jawa, dan juga tentang apa yang beliau lihat selama menjelajah pelosok Papua, beliau melihat hanya dokter yang tetap bertahan bertugas di pedalaman, bahkan ketika para petugas distrik kebanyakan tidak mau tinggal di tempat tugas. Di akhir cerita beliau berkata [kira-kira ya seperti ini] "Saya doakan Budok selalu sukses seusai PTT dari PTT dan kembali ke Jawa. Orang-orang yang sudah kembali dari Papua biasanya sukses. Kami yakin apa pun yang Budok lakukan akan sukses dan didoakan masyarakat Papua. Kami yakin Papua itu tanah yang terberkati Budok, tanah suci yang dibebaskan dengan darah dan perjuangan. Budok yang sudah rela mengabdikan diri di Papua, saya yakin akan mendapatkan balasannya. Terimakasih"

Waktu itu aku tersenyum dan cuma bisa bilang "terimakasih", terharu banget!

Aku sendiri, pribadi merasa bahwa apa yang udah aku lakukan disana tuh belum cukup banyak. Jadi belum selayaknya aku menerima ucapan terimakasih itu. Tapi terimakasih sekali atas penghargaan masyarakat Papua sedemikian besar yang sudah diberikan kepada kami, dokter-dokter serta paramedis lainnya yang telah bersedia melayani masyarakat Papua.

Dan mungkin terimakasih dan doa tersebut bisa juga disampaikan kepada dokter-dokter yang telah bertugas di Numfor waktu lampau [dr Frans, dr Boksa Edo, dr Fahri, dr Novi, dr Mela, dr Heny, dr Iis, dr Grace, dll], juga kepada paramedis yang telah bekerja-keras [sangat keras sekali, karena Numfor sempat tidak memiliki dokter beberapa lama], dan kepada para dokter yang saat ini bekerja melayani masyarakat Numfor [dr Hendri Ginting, dr Mariska, Dr Albafith, dr Eva, dr Tri Pera].

Dan atas semua tanggapan dan juga doa-doanya, saya hanya bisa mengucapkan "KASUMASA NABOR" kembali...

GADIS JERUK



Jostein Gaarder ialah salah satu pengarang favorit saya. Bukunya yang sangat terkenal, Dunia Sophie ialah karya Jostein Gaarder yang pertama kali saya baca [saat itu saya pinjam dari teman kuliah saya, Ika Maruta]. Semenjak itu saya mulai mengoleksi karya-karya Jostein Gaarder yang terbit di Indonesia, such as ; Misteri Soliter, Gadis Jeruk, Petualangan Ajaib Bibbi Bokken, Putri Sirkus dan Lelaki Penjual Dongeng, dan yang terakhir rilis ialah Maya. Dan ternyata sampai sekarang malah saya tidak punya buku Dunia Sophie :D

Gadis Jeruk [Atau judul aslinya The Orange Girl, ditulis Jostein Gaarder pada tahun 2003]. Gadis Jeruk ini diterbitkan di Indonesia pertama kali pada bulan Maret 2005 oleh Penerbit Mizan. Buku ini termasuk tipis dan "ringan" bila dibandingkan dengan Dunia Sophie, Misteri Soliter dan Maya, tapi tetap khas Jostein Gaarder. Make us questioning again about our life. Its very good book indeed!

Saya sudah pernah meresensi-nya di blog ini. Tapi sesudah saya membacanya lagi, saya ingin me-re-post kan lagi pendapat saya tentang buku itu [Dan maaf, bahasanya tetap saya biarkan seperti postingan aslinya dulu].

***

Buku ini nyeritain ttg seorang anak(Georg) umur 15 taun yang tiba2 dapet warisan "surat" dari ayahnya yang udah meninggal dunia 11 tahun yll.

Isi suratnya ini terutama ttg kehidupan ayahnya(Jan Olav), kehidupan cintanya.

Yah, bisa dibilang ni sebuah surat cinta, yang nyeritain pengalaman ayahnya yang ketemu n fallin luv dengan gadis yang baru ditemuinya di trem, the one who he called "Orange Girl", coz saat itu si cewek membawa sekitar 10 kilo buah jeruk bersamanya, yang accidentally-nya dijatuhkan oleh dia (oupss!)

Dia yang saat itu juga fallin luv ma si Gadis Jeruk, mulai mencari2 keberadaan ce itu di Oslo. Tiada hari terlewat tanpa mencarinya atau sekedar memikirkannya. Sampe sering naek trem bolak-balik, pergi nonton bioskop, sampe berkeliaran di kafe2 cuman buat cari tu cewek.

Setelah beberapa kali pertemuan yang ‘kebetulan’ (dia ketemu ce itu pas dia bawa jeruk sekantong besar lagi, tapi mereka ga pernah kenalan, aneh kannnn!!), mereka ketemu juga di katedral pas malam Natal.

Dia akhirnya bilang klo sepertinya dia jatuh cinta ma ce itu. Ce itu bilang, tunggulah aku 6 bulan, sesudah itu kita akan selalu bersama tiap hari. Si Jan Olav ni bingung, why??kenapa musti nunggu sampe 6 bulan?Akhirnya dia setuju, n dia kaget sekali pas ce itu pulang, karena saat bilang pamit ce itu nyebutin namanya ‘Jan Olav’, walo mereka belum pernah kenalan dan dia juga belum tau nama ce itu (dasar orang aneh!)

Dia tetep nyari2 ce itu, tapi kemudian sadar klo dia emang musti nunggu 6 bulan. Tapi ga sampe 6 bulan, dia nerima post card bergambar perkebunan jeruk dari Sevilla, Spanyol, yang bergambarkan wajahnya. Then he knows!it must be her!

Tanpa pikir panjang dia langsung ke Spanyol, disana dia langsung ke perkebunan jeruk itu untuk nyari dia. Klo dinalar sih itu tindakan yang so stupid yah. Tapi.. ya untungnya mereka ketemu… [serendipity banget he2, yeah, namanya juga crita pixi!]

Setelah itu barulah dia tau klo ternyata si Gadis Jeruk itu namanya Veronika, dan tau Jan Olav karena sebenere mereka tu temen masa kecil (poor her, dia ngerasa dilupain ma Jan Olav, karena dia ga inget si Vero niy waktu 1st time ketemu, meanwhile si Vero lgs inget dia). Vero bilang klo sebenernya dia juga nyari2 Jan Olav mulu, tapi dia sengaja ga bilang klo mereka tu sohiban waktu kecil, so agar Jan Olav "menemukannya kembali" (huhuhu… manisss bangettt)

So gitu deh… mereka barengan, hepi ending gitu, sampe akhirnya menikah n punya anak (Georg itu). But then, ketika Georg berumur 4 taun, si Jan Olav didiagnosa hidupnya tinggal bentar. So he spent his time with his fam n pengen nyeritain segalanya pada anaknya. Cuman karena Georgnya ndiri masih so small waktu itu, then he decide to write a future letter buat anaknya, ttg gimana si Jan Olav sangat2 mencintai si Gadis Jeruk alias maminya Georg (Cinta Sejatiku, he called her dat way).

Dia share ttg si Gadis Jeruk, share his thought bout evthing, terutama ttg hidup (ini kan benernya surat cintaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa)

Si Babe juga ngelontarin pertanyaan
Bayangin hidup didunia ini seperti sebuah dongeng. Seandainya kita sebelum ada di dunia ini diawal dikasi kesempatan buat milih, apakah akan dilahirkan didunia [menjalani dongeng] ini or not. But u don’t know when u will get born, tidak juga bagaimana kamu menjalaninya ataupun berapa lama kamu akan hidup.

Yang kamu ketahui hanyalah, jika kamu memilih untuk ada disuatu tempat didunia ini, kamu juga harus meninggalkannya suatu hari nanti dan meninggalkan segalanya. Apakah kamu akan memilih untuk tinggal dibumi pada suatu tempat tertentu, entah untuk waktu yang singkat atau panjang, dalam seratus ribu atau seratus juta tahun?

Akankah manusia akan tetap memilih bila telah mengetahui dengan pasti bahwa akan tiba2 tercabut dari dunia ini, dan barangkali pada saat kita dalam keadaan sangat bahagia?

Atau, bahkan sejak dari awal akan menolak pilihan ini?Karena kita datang ke dunia ini hanya sekali.

Tapi jika enggak milih buat dilahirkan, then we will never taste the life, never taste the world, n never know what will u get?completely a lottery!

Kadang-kadang lebih terasa menyakitkan bagi manusia untuk kehilangan sesuatu yang disayanginya daripada tak memiliki sama sekali

So, d question is?

Apa yang akan kamu pilih seandainya kamu punya kesempatan untuk memilih?Akankah kamu memilih hidup yang singkat dibumi kemudian dicerabut lagi dari semua itu, tak pernah kembali lagi?Atau, apakah cuman akan bilang No, thank you?

Hoho... nice book
Walopun ini sebuah buku tentang "surat cinta" kepada "Gadis Jeruk" lewat anak lelakinya 11 tahun kemudian, tapi juga membahas tentang keajaiban kehidupan, keajaiban manusia sendiri. Emang manusia itu kerennn... unik!

Jostein Gaarder, iou!

Luluch's opinion ndiri:

Well, Hidup ini cuman sekali. Dan gw sering berpikir kenapa Tuhan nyiptain manusia klo emang takdirnya dah ditentuin dari awal, so kita sekedar menjalankan scenario dunk?

Whateverlah, menurut gw Tuhan dah punya Big Master Plan buat kita. Dalam artian, hidup kita masing2 sebenernya punya jalur sendiri2 yang harus dilalui, it depends on ur choice. If u choose dis way, lo bakal gini, but if u choose dat way, hidup lo bakal gitu. So many options! Dan hidup yang gw jalanin sekarang ialah konsekuensi dari pilihan2 gw sebelumnya

Tapi… gw pikir, mungkin ada beberapa hal yang emang ‘udah harus gitu’, dan ada juga hal yang bisa kita ubah. Dan gw percaya ada dimensi lain (dimensi 2,3,4 etc selain dimensi real kita skr ini (i call it dimensi 1, yang at least real buat kita kan hehe :P), yang mana, mungkin disana ada Luluch yang berbeda dengan Luluch didimensi 1 (yang mungkin saja live happily ever after dengan Zen [!] :P, atau dengan Orlando Bloom [haha!evthing possible kan :P]. If life has so many dimension, bayangkan berapa trilyun sebenernya manusia yang hidup saat bersamaan walo beda dimensi?ada berapa banyak Luluch yang ‘sebenernya’ pada saat ini?

Ada berapa banyak saat ini?
Ada lebih banyak lagi masa depan?
Only God knows…

Manusia nggak tau
‘Karena itulah ada Tuhan yang memahami kita’

Life offer options
U have to choose, choose n choose…

Kenapa memilih?
Segala hal ada resikonya. Just take it or leave it. Just dat simple! :P [cant believe i can say this kinda things hoho!]
Seandainya gw diberi pertanyaan serupa, gw tetep memilih kehidupan di dunia ini.

Gw pernah bete, pernah kesel, pernah marah, pernah sedih.

Tapi gw juga pernah hepi, hepi dan heppy…

Klo gw ga memutuskan untuk ‘hidup’, mungkin gw ga akan pernah tau gimana rasanya patah hati (:P), gimana rasanya hepi, gimana rasanya sedih…

If I choose not to be here, I will never feel all this big & small things, all this nice things in this world. Roller coaster's life.

Mungkin saja ‘dunia Apel’ ini bukanlah dunia yang terindah. Tapi bagaimana aku akan tahu bila aku ga mencobanya?ga nyicipinnya?

Hidup itu karunia

I am here now
I am live!I take ‘the apple’, I eat it
Bahkan bila pun kita ‘terlempar’ dari ‘atas sana’, in fact God still bless us on n on kan.

Even if there’s a chance to reborn n can choose to be someone else, I still want to be a Luluch

Luluch, Luluch and Luluch

Me,me and me!
However, I [still] love this life

Thank You God

Gw [lumayan] suka jeruk, so bisa jadi gw juga Gadis Jeruk [-nya someone else out there] hehe2 :P maksa…

Idiopathic Thrombocytopenic Purpurae or ITP

Kemarin, waktu saya sedang jaga di ICU RS, ada pasien anak S [4 th], yang masuk dengan diagnosa suspect DHF [Dengue Hemorrhagic Fever alias Demam Berdarah]. Anak ini mimisan terus menerus…

Kemudian saya membuka-buka les-nya lagi [lumayan tebal], ternyata ini kali ke 3 nya masuk RS ini karena mimisan terus-menerus. Ketiga-tiga nya pun di diagnosa suspect DHF [dan yang kali ke 2, di Differential Diagnosa dengan suspect ITP]. Menariknya lagi, selang waktunya cuma 1-2 bulan saja.

Jadi si anak S ini mulai mengalami gejala mimisan hebat pada bulan Mei 2008, kemudian masuk RS dengan diagnosa DHF, trombositnya berkisar 30.000-60.000/mm3 tapi Hb 9,9 dan Hct [Hematokrit-nya] 30 %. Sempat mendapatkan tranfusi Trombosit Concentrat [TC]. Setelah mimisannya menghilang dan keadaannya bagus, dia boleh pulang.

Masuk kali ke 2 pada bulan Juni 2008, dengan gejala yang sama, mimisan hebat tanpa disertai demam, kadar trombositnya juga dibawah 50.000/mm3 namun tidak terdapat peningkatan hematokrit. Kali ini dokter jaga men-diagnosa dengan suspect DHF DD suspect ITP.

Kali ke 3, pada hari Minggu kemarin, dia masuk dengan mimisan lagi [jadi cuma berselang 1.5 bulan saja], suhu badan normal, tidak didapatkan pembesaran limpa dan hati, BAB warna hitam, dan dari hasil pemeriksaan laboratorium, trombosit cuma 10.000/mm3, dan Hct 32%. Woghhh… semakin yakin ke ITP nihhh…


Ini kedua kali nya aku mendapatkan kasus ITP. Bulan lalu, seorang anak perempuan berumur 9 tahun, dirawat dirumah sakit sekitar 7 x sejak November 2007 dengan gejala serupa [mimisan hebat sampai muntah darah – buanyaaakkkkk sekaliiiii], dan kadar trombosit yang rendah sekali. Kasihan banget ngelihatnya.

Apa sih ITP??

ITP [Idiopathic Thrombocytopenic Purpurae] ialah suatu gangguan autoimun yang ditandai dengan trombositopeni [angka trombosit darah perifer kurang dari 150.000/mm3] akibat destruksi prematur trombosit yang meningkat [akibat autoantibody yang mengikat antigen trombosit]

Didalam tubuh manusia, ada yang namanya sistem hemostasis. Hemostasis ialah suatu fungsi tubuh yang bertujuan untuk mempertahankan keenceran darah sehingga darah tetap mengalir dalam pembuluh darah dan menutup kerusakan dinding pembuluh darah sehingga mengurangi kehilangan darah pada saat terjadinya ekrusakan pembuluh darah. Faal hemostasis melibatkan 4 sistem, yakni ; sistem vaskkuler, sistem trombosit, sistem koagulasi dan sistem fibrinolisis.

Adanya trombositopenia pada ITP ini akan mengakibatkan gangguan pada sistem hemostasis tersebut.

Kok bisa terjadi trombositopenia sih??

Dalam keadaan normal, umur trombosit sekitar 10 hari, sedangkan pada ITP, umur trombosit memendek menjadi 2-3 hari atau bahkan hanya beberapa menit saja. Memendeknya umur trombosit ini disebabkan karena peningkatan destruksi trombosit di limpa oleh karena proses imunologi, dan umur trombosit berhubungan dengan kadar antibody platelet, sehingga bila kadar antibody platelet meninggi, maka umur trombosit semakin pendek

Yang memegang peran dalam menimbulkan perdarahan pada ITP diduga tidak saja tergantung pada jumlah trombosit, tetapi juga fungsi trombosit dan kelainan vaskuler.

Pusing ya? [saya juga :D ], tapi lanjuuttt ajahhh…

Diperkirakan insidensi ITP ini terjadi pada 100 kasus pada 1 juta penduduk per tahun, dan setengahnya terjad pada anak-anak.

Secara klinis, ITP ini dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu :
1. ITP Akut

ITP akut [kurang dari 6 bulan] ini lebih sering terjadi pada anak [usia 2-6 tahun], seringkali terjadi setelah infeksi virus akut [Rubeola, Rubella, Varicella zoozter, Epstein Barr virus] dan penyakit saluran nafas yang disebabkan oleh virus. Manifestasi perdarahan ITP akut pada anak biasanya ringan, perdarahan intracranial terjadi kurang dari 1% pasien. Biasanya ITP akut pada anak ini self limiting, remisi spontan terjadi pada 90% pasien [dimana 60% sembuh dalam 4-6 minggu, dan lebih dari 90% sembuh dalam 3-6 bulan]. Dan sekitar 5-10% lainnya berkembang menjadi ITP kronik [berlangsung lebih dari 6 bulan]

2. ITP kronik
ITP kronik ini terutama dijumpai pada wanita berumur 15-50 tahun. Episode perdarahan dapat berlangsung beberapa hari sampai beberapa minggu, mungkin intermitten, bahkan terus menerus.

So… kalau menurut klasifikasi ini, maka si anak S masih termasuk dalam kategori ITP akut!

Bila penderita ITP diperiksa secara fisik, maka biasanya keadaan umumnya baik, tidak didapatkan demam, dan tidak ada pembesaran limpa maupun hati.

Gejala klinis bervariasi tergantung jumlah trombosit serta kadar antibodi platelet. Anemia baru didapatkan bila terjadi perdarahan hebat. Gejala ITP sendiri biasanya pelahan-lahan dengan riwayat mudah berdarah dengan trauma maupun tanpa trauma. Pada umumnya bentuk perdarahannya ialah purpura pada kulit dan mukosa [hidung, gusi, saluran makanan dan traktus urogenital].

Perdarahan spontan terjadi bila jumlah trombosit < 50.000/mm3, dan bila jumlah trombosit < 10.000/mm3 akan berisiko terjadi perdarahan intracranial [komplikasi serius, mengenai sekitar 1% dari penderita ITP].

The Next Thing… How to Diagnose?

Diagnosa ITP ditegakkan jika dijumpai :
1. Gambaran klinik berupa perdarahan kulit atau mukosa
2. Ada trombositopenia [jumlah trombosit < 150.000/mm3]
3. Tidak didapatkan pembesaran limpa
4. Pada pemeriksaan sumsum tulang ; megakariosit normal atau meningkat
5. Ada antibody platelet [IgG positif]--> Tapi bukan suatu keharusan
6. Tidak ada penyebab trombositopenia sekunder

Untuk praktisnya [dan juga karena keterbatasan alat] sebagian besar diagnosa ITP ditegakkan dengan cara eksklusi [menyingkirkan faktor-faktor sekunder yang dapat menyebabkan trombositopeni], seperti SLE, obat-obatan, trombositopenia post transfuse, leukemia.

Dan mungkin pada sebagian besar kasus ITP pada anak, awalnya akan didiagnosa dengan DHF dengan manifestasi perdarahan [grade III-IV], tapi seperti yang disebutkan diatas, pada ITP tidak didapatkan demam, pembesaran limpa dan tidak ada peningkatan hematokrit.

And then the Next Step… Therapy…

Terapi ITP lebih ditujukan untuk menjaga jumlah trombosit dalam kisaran aman, sehingga mencegah terjadinya perdarahan mayor. Terapi umum meliputi aktivitas fisik berlebihan untuk mencegah trauma [terutama trauma kepala], dan menghindari pemakaian obat-obatan yang mempengaruhi fungsi trombosit [seperti Aspirin dan obat Aspirin-like lainnya]

Pada prinsipnya, pengobatan pada ITP ialah untuk menurunkan kadar PA IgG, dan terapi utama yang dianjurkan ialah steroid. Pada penderita yang responsif terhadap terapi steroid, akan terjadi penurunan kadar autoantibodi dan peningkatan trombosit. Efek steroid umumnya terlihat setelah terapi selama 24-48 hari.

Steroid yang biasa digunakan ialah prednison, dosis 1mg/kg BB/ hari [pada orang dewasa sekitar 60-mg/hari], dievaluasi setelah pengobatan 2-4 minggu. Bila responsif --> dosis diturunkan pelahan-lahan sampai kadar trombosit stabil atau dipertahankan sekitar 50.000/mm3. Dosis pemeliharaan prednison ini sebaiknya < 15mg/hari

Bila terapi steroid ini dianggap gagal [unresponsive] atau perlu dosis pemeliharaan yang tinggi, maka diperlukan splenektomi [sebagian besar berespon baik]atau diberikan obat-obatan imunosupresif lainnya seperti Vincristine, Cyclophosphamide, Azathioprin, atau Danazol. Pemakaian high dose Immunoglobulin juga dilaporkan bermanfaat. Dan pemberian transfuse TC dipertimbangkan pada penderita dengan perdarahan mayor.

And now.. The Prognose…

Ada beberapa factor yang mempengaruhi prognosa yaitu usia penderita, jumlah trombosit, kadar antibody platelet dan lama timbulnya keluhan. Respon terapi dapat mencapai 50-70% dengan pemberian steroid.

Pada penderita muda, umumnya prognosa baik Sedangkan ITP yang refrakter terhadap pengobatan steroid, splenektomi, maupun imunosupresif lainnya biasanya prognosa jelek [mortalitas sekitar 16%]. Dan penyebab kematian pada ITP biasanya disebabkan oleh perdarahan intrkranial, sepsis post splenektomi atau post terapi imunosupresif.

That’s it…

So… sesudah mendapat terapi, saya harap pada anak S ini akan mengalami remisi spontan – sempurna. Kasihan juga melihat ibunya yang terus menerus menangis menungguinya [yah… bayangkanlah bila anda mempunyai anak yang mimisan hebat dan masuk rumah sakit 3x dalam jangka 3 bulan].

Good luck boy!

From a Doctor to be an Artist?

Beberapa waktu lalu aku mendapat email dari temanku Gwen. Isi emailnya membuatku kaget, dia bilang kalau dia sekarang memutuskan untuk berhenti menjadi dokter, "stop practicing for a while, at least not here, and now" and decide to be an artist and now she's working in small hotel.

Hahhhh??? Shock juga dengernya

Si Gwen ini bule Swiss, alumni Universitèit de Geneve. Kukenal saat student exchange di Bagian Bedah Moewardi selama 2 bulan. Kami cukup dekat. She's so funny and witty, menyenangkan dan sedikit "pokil". She even taught me how to swim [thanks Gwendy!] :D

She already finished her study last year and become a doctor. Beberapa bulan lalu dia memberitahuku bahwa dia sedang magang di bagian Anak di RS di sono dan tertarik pada sub bagian Pediatric Infectiology, dan berniat datang ke Indonesia pada bulan Juli kemarin untuk mengikuti Summer School di UMY yang kebetulan topiknya tentang "New Emerging Tropical Disease".


Trus, bulan kemarin aku menanyakan apakah dia jadi datang ke Indo, eh ternyata jawabannya seperti itu...

Dia bilang, "I finished studies and worked in a hospital, but it just kills me and I don't believe in what we are doing here anymore. Of course it helps people, but really cure them? have big doubts. You have no idea of people's lifestyle here, it just doesn't make any sense! And Doctors don't have any life at all, so it's even worse..."

Wowww...

Yapp... doesn't need to explain, i know that feeling. Ketika ketika merawat pasien-pasien, kadang kita sudah tahu "prognosa" nya bakal enggak bagus. Sometimes we just can "help" not really "cure" [i always said, we do our best, but it depends on God...]. Havent deal with that feeling, tapi juga aku gak bakal sedrastis tindakan Gwen :D

Dan tentang working time nya, walaupun hidupku belum terlalu dikuasai oleh pekerjaanku, i know i will undergo things like that someday later, moreover after i become specialist... Hidup yang tersita oleh pekerjaan...

So, aku kagum dengan keberaniannya untuk "change direction"... She wants to become an artist and play in good movies! Dan untuk itu dia rela meninggalkan pekerjaan dokter-nya dan bekerja di hotel kecil di pegunungan. Gosh!

Kalau aku melakukan hal itu, pasti aku langsung diusir dari rumah :D Mungkin ortu ku bakal bilang "Buat apa disekolahin mahal-mahal, tapi begitu jadi dokter malah kayak gitu". Hoahhh...

Dulu aku pernah iseng bertanya sama temen-temen ku di FK, kenapa pilih masuk ke Kedokteran, rata-rata mereka bilang "disuruh ortu"[i did it also] :D Masuk Kedokteran dulu tuh = prestise [kayaknya sekarang juga masih deh, sampai-sampai ada yang rela bayar ratusan juta demi masuk ke FK]. Aku sendiri, yang awalnya nggak suka masuk ke Kedokteran, lama-lama enjoy juga. I like it. Semakin lama aku ingin tahu lebih banyak, n of course... Wanna help people better more...

Thats why i wont stop to be a doctor... I dont know with others...

Tapi aku rasa walaupun mereka tidak suka menjadi seorang dokter, mereka tidak akan serta merta memutuskan berhenti menjadi dokter dan berusaha menjadi artis! Mungkin karena kultur, keluarga, malas memulai dari awal lagi, serta pertimbangan-pertimbangan lainnya.

Setelah memikirkan hal itu, aku menjadi semakin salut dengan Gwen. She's taking piano lessons now, want to go to New York to study drama, want to play in good movies!

Good luck dear...

A Cup of Coffee



Jika bertanya ke sahabat-sahabatku atau orang terdekatku, sesuatu yang akan dikaitkan dengan Luluch?? maka mereka rata-rata akan menjawab "buku, kopi dan internet".

Thats it. Books-coffee-net freaks

Ritual pagiku kumulai dengan secangkir kopi. I love coffee very much... I am a coffee lover... malah mungkin udah bisa dibilang "coffee addict" kali yah... Habis kadang one single cup in the morning is not enough... Seringnya minum kopi 2 kali sehari, katanya sih udah addict klo kayak gitu. Kopi?? Adiksi?? Yah, wajar aja sih... kopi kan mengandung kafein, yang mana merupakan substansi psikoaktif [yang paling banyak dikonsumsi di dunia, dan LEGAL!].

Tapi emang sih, kopi tuh emang mendunia banget!!

Coffee alias kopi nih pertama kali dikonsumsi pada sekitar abad 9, bermula daratan Ethiopia [dikenal dengan nama "Kaffa"]. Dan pada abad 15, kopi mulai menyebar ke Armenia, Persia, Turki, dan Afrika Utara [menjadi "kahve" di Turki]. Kemudian dari sana kopi dikenal luas ke Italia dengan nama "caffè" dan kemudian Eropa [di Inggris disebut "coffee"] dan Amerika, dan akhirnya... menyebarlah kopi ke seluruh dunia.


Oh ya, kopi ini juga disebut "Arabian wine" lhoh. Karena konsumsi anggur dilarang untuk muslim, maka kopi dijadikan "substitusinya". Dan kopi ini sendiri juga pernah dinyatakan "haraam" pada awal abad 16, karena dianggap sebagai "substansi heretik". Tapi kemudian larangan untuk mengonsumsi kopi dicabut! Tapi pada saat ini pun ada sejumlah ajaran agama yang masih melarang konsumsi kopi, seperti Mormons dan Christian Scientists karena efek adiksi-nya.

Kopi sering dikonsumsi karena efek menghilangkan kantuk dan "segar" di badan, selain juga karena aromanya yang menggoda [hmmm...]

How???

Secara luas diketahui bahwa kopi [karena kandungan kafein-nya] merupakan stimulan metabolik dan sistem saraf pusat, dan seringkali digunakan untuk mendapatkan efek mengurangi kelelahan fisik dan mengembalikan "mental alertness".

Kafein menstimulasi saraf pusat yang efeknya akan meningkatkan kewaspadaan dan "sadar", aliran pikiran yang lebih jernih dan cepat, lebih fokus dan koordinasi tubuh yang lebih bagus. So, actually consumption of caffeine does not eliminate the need for sleep: it only temporarily reduces the sensation of being tired.

Selain itu, dari beberapa penelitian, juga didapatkan efek lain dari kopi, yakni ; mengurangi risiko penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, Penyakit Jantung, DM tipe 2, Sirosis Hepatis, dan Gout. Tapi selain itu juga meningkatkan resiko acid reflux di lambung. Lagi-lagi... efek ini dikarenakan kandungan kafein dalam kopi.

Tapi juga musti hati-hati dalam mengkonsumsi kopi, karena bisa terjadi efek withdrawal [bagi yang udah kecanduan], juga coffee intoxication karena over konsumsi [Hmmm... jadi inget Ai, yang dulu sempat masuk MRS gara-gara sinkop sehabis minum kopi demi ujian :P]. Dan buat wanita pengkonsumsi kopi [like me!], juga harus hati-hati saat berkopi-ria pada keadaan hamil, konsumsi harus dibatasi kurang dari empat cangkir per hari [maksimal 300mg/hari] karena bisa ngakibatin keguguran. So dianjurkan max 2 cangkir kopi sehari saja kali yaa...

Hmmm... it seems that i should be more careful :D

Awal mula aku minum kopi?? i dont know... Kayaknya sejak dari kecil aku sudah minum kopi deh. Awalnya sih curi-curi minum dari gelasnya kakek. Manis dan enakkkk... Terus jadi kebiasaan deh...

Waktu aku kecil dulu, berhubung belum ada Nescafe etc, kopi yang kuminum tuh kopi bubuk [bungkusnya cap Nanas deh klo gak salah :D ], tapi kadang juga kopi hasil tumbukan sendiri. Nenekku sering membeli biji kopi mentah yang kemudian digongso di kuali sampai kering sekali, baru kemudian dihaluskan secara manual [ditumbuk pakai alu], dan hasilnya... kopi buatan sendiri yang sedap dan harum sekali baunya...



Sewaktu SMU, aku tergila-gila dengan kopi Indocafe [ga cuma aku deh, sekeluarga juga :P ]. Tau kan kopi Indocafe yang dalam toples, kadang paketan ma creamer-nya... Wooww... sehari bisa bikin kopi 2-3 gelas besar. Hot and cold, i love it both! Bisa diduga... jadinya boros banget... habis sekeluarga pada hobi minum kopi... Biasanya 1 toples cuma bertahan 1-2 minggu saja.

Mulai kuliah... jadi doyan ma Indocafe Coffeemix, tapi kemudian mulai bermunculan lah kopi-kopi instant sachetan yang lain, apalagi dengan variant rasa yang beragam. Jadi mulai ganti-ganti deh antara Good Day - Nescafe - Good Day - Nescafe, tapi masih kopi yang tak berampas gitu... Terus pas nyoba-nyoba Torabika, kena deh!! Jadi jatuh cinta banget ma Torabika :D Favoritku sampai sekarang tuh Torabika Duo Susu, mantap bangett!! Torabika Capucchino juga enak siy...

Selain Torabika, pernah juga nyobain Kapal Api, ABC, dan beberapa lainnya, tapi ga begitu sreg. Kopi-kopi non instan nya juga pernah kucobain, tapi ga tau ya, kenapa rasanya ga pas mulu [even Torabika or Nescafe], ga bisa seenak yang udah di mix ma creamer atau susu, belum ahli hehehe :D Karena emang udah addict, jadi persediaan kopi tuh harus ada dirumah, lagi bepergian pun biasanya aku bawa stok kopi :D hehehe

Kalau pas jalan-jalan gitu, juga suka nyobain booth-booth coffee, kayak Starbucks, Expresso, Kopi Luwak, J. Co, Nescafe. Suka dehhh... kagumm... ngeraciknya bisa enak gitu... Apalagi seperti Kopi Luwak atau Expresso, mereka kan punya kopi yang ada di pasaran, tapi taste-nya bisa beda banget. Curious... masak karena mesin coffee-maker nya sih :P

Tapi sebelnya kalau pas pergi ke cafe atau food court, kopinya jarang yang enak. Habiss... kayaknya pake kopi sachet trus langsung dibikin gitu deh, ga sesuai pula, jadi rasanya suka seadanya...

Weww... ngomongin tentang kopi malah jadi ngiler sendiri... masih punya keinginan buat njajalin kopi di booth-nya Dome, Ily, Coffee Bean, Kapal Api, etc... Hoahhh... i think i should have my own coffee booth hehehe :D

Another PTT-tictac

Mulai tgl 29 Juli ada bukaan PTT Pusat lagi. Walau aku tidak berniat mendaftar, aku tetap iseng-iseng liat web nya [ropeg]. Eh... Setelah kulihat-lihat, ternyata Papua cuma buka sedikit. Bahkan Biak dan Supiori tidak ada bukaan. Berhubung aku masih tetap kontak-kontak dengan dokter-dokter PTT di Biak, jadi dapet gosip...

Biak ga buka lowongan PTT, coz... Ada yang perpanjang [7 dokter], trus... alasan lainnya, lg ga ada budget [aneh juga,soalnya periode sekarang ada 19 dokter PTT :P], tapi mungkin maksudnya ga ada budget buat insenda kalee... Yang kosong sih Pkm Mandori, Pkm Pasi, Pkm Wundi, Pkm Amponbukor. Padahal selama ini 1 pkm diisi 2 dokter. Ga tau deh nasib pkm2 ini ntar... Masak dibiarin kosong :? Padahal bukaan lagi kan masih April tahun depan [dugaan seh]

Some of my friends contact me. Tanya2 daerah bukaan PTT mana yang enak. Haiyyyaaah... Yah, namanya juga PTT... So so lah... Menurutku tergantung orangnya. Walau tempatnya terpencil, susah dijangkau, ga ada hiburan, dibikin enjoy ajah! [iklan banget!]. Yah, anggep aja lg jd host Jejak Petualang merangkap medis :P

Ada juga yang nanya, apa sih untungnya PTT?


Hmmm... Apa yah... Kalau aku sih "ayem" saja. Emang sih PTT udah ga diwajibkan lagi, tapi in fact, PTT Completion tuh kadang jadi syarat untuk melamar pekerjaan atau untuk daftar PPDS. Dan konon kabarnya sih, uang masuk ato uang SPP buat yang Pasca PTT tu lebih murah [katanya...]

Alasan bodong lainnya lagi, sistim birokrasi di Indonesia kan mudah berubah. Dekat-dekat pilpres yang pasti diikuti pergantian kabinet, ganti Menkes jg isa berarti ganti kebijakan. Ntar jangan-jangan PTT diwajibkan lagi... He3 :D Kelabakan rak an... [ni alasan dibuat-buat :P ]

Makanya dulu aku ambil PTT, mumpung cuma 6 bulan, n dapet insentif pusat pula :D Yah, selain itu, lokasi PTT kan jadi salah satu nilai tambah buat pendaftaran PPDS pilihanku :)

Selain itu, buat aku sendiri sih menambah pengalaman menghadapi pasien [karakteristik penduduk yang berbeda dengan Jawa] dan juga pengalaman lain [jalan-jalan he3], plus nambah relasi. So... So many things i got from PTT. I enjoy that, entah dokter-dokter lain ya [walau aku pernah juga merasakan bosan tak tertahankan saat berada di daerah sangat terpencil].

Intinya... Jangan takut berada di daerah terpencil. Tidak semua sesusah yang dibayangkan [yah walau tidak semua orang bisa bilang masa PTT nya menyenangkan :P ]. Kalau bisa nglewatin 6 tahun kuliah di FK, harusnya sih bisa nglewatin 6 bulan [atau setahun] praktek dunia nyata :D


So...yang berniat daptar PTT periode ini, Gud Luck! n selamat ber-PTT ria...

Louder than Words

Habis baca blognya Dee + komen, jd gatel pgn komentar :P

Tau kan... di infotainment banyak diberitakan ttg perceraiannya Dewi Lestari dengan Marcell. Menariknya...?? karena Dee tuh sosok fenomenal buatku. I like her books, suka dengan cara pandangnya menghadapi sesuatu. Dan ketika akhirnya dia memaparkan tentang perceraiannya di blog-nya [Barusan aku lihat juga di-publish di Mingguan cempaka --> Im not sure if it published with her permission], banyak reaksi bermunculan tentang point of viewnya [150 comments bo... ].

Aku tertarik, karena dia menyebutkan suatu hal yang hampir sama dengan pandanganku. Dia menuliskan bahwa "segala sesuatu itu punya masa berakhirnya, termasuk hubungan", hmmm... "punya masa kadaluarsa" gituuu...

Aku? Well... tidak tepat sama... Aku mempunyai anggapan bahwa "orang yang berjodoh dengan kita mempunyai jatah waktunya sendiri-sendiri". Toh begitu menjadi suami-istri [yang katanya sudah "jodone..." itu] tidak serta merta menjadi benar-benar jodoh.


Menurutku, kita mempunyai jodoh dengan jangka waktunya sendiri-sendiri. Yah, ada yang 1 tahun, 7 tahun, 5 bulan, 40 tahun, bahkan seumur hidup atau cuma 1 minggu. Itu proses. Ada yang beruntung langsung mendapatkan pasangan jiwa seumur hidupnya. Ada yang tidak beruntung, harus menjalani beberapa perpisahan dulu baru mendapatkannya, atau harus "berdarah-darah susah payah" dulu untuk menemukannya. Ya... seperti itulah, mungkin jatah waktunya Dee ma Marcell cuma beberapa tahun saja.

"Sudah waktunya"

Kita memang tidak selalu mendapatkan apa yang kita inginkan. karena kadang-kadang seberapa keras pun kita berusaha, bila memang suatu hal itu bukan "jatah" kita [lagi], kita memang tidak akan mendapatkannya. Begitu pula jodoh.

Hidup, jodoh, mati, ada ditangan Tuhan. Segala sesuatu berjalan sesuai kehendak-Nya. Qui sera sera... Yang terjadi, terjadilah...

Morning Call

Pagi-pagi aku ditelpon Anung [adik kelasku, anak Purwodadi juga], bahwa Bu Umi [neneknya], suhunya naik dan penurunan kesadaran. Aku diminta datang kerumahnya untuk melihat keadaannya.

Bu Umi, 80 th, beberapa waktu lalu dirawat di RS tempatku bekerja. Didiagnosa dengan Stroke + HHD + Pneumonia dengan riwayat DM. Sempat pula masuk ICU 2 hari karena tiba-tiba terjadi penurunan kesadaran. Sebelumnya sempat dirawat hampir 3 minggu di RS Meilia, Jakarta. Tapi dibawa pulang karena Bu Umi menghendaki pulang ke Purwodadi. Dan akhirnya di Purwodadi, Bu Umi opname lagi. Aku sempat memeriksanya, beliau kesulitan bernafas. Nafasnya grok-grok, terdengar Ronki Kasar diseluruh lapangan paru. Harus dipasang O2 masker dan suction rutin.

3 hari yang lalu, Bu Umi diperbolehkan pulang oleh Sp. PD yang merawat beliau. Kata keluarganya, saat itu bu Umi sadar dan nafasnya sudah tidak grok-grok lagi. Waktu pulang, masih terpasang NGT, jadi masih bisa makan-minum via NGT tersebut [keluarganya menyewa perawat untuk merawat beliau]. Tapi kemarin sore, pas kebetulan perawatnya sedang keluar kamar, Bu Umi melepas selang NGT nya sendiri [mungkin risih ya]. Dan sesudah itu, Bu Umi kesulitan untuk makan dan minum [sesak, dan terpasang masker O2], sementara untuk memasang NGT lagi, perawat yang ada juga kesulitan. Jadilah sepanjang malam Bu Umi tidak makan dan minum.


Dan pagi-pagi tadi tubuhnya terasa panas dan kurang sadar, akhirnya Anung meminta aku untuk datang kerumahnya dan melihat keadaan beliau.

Masuk ke kamar beliau, surprise! Bu Umi berbaring di tempat tidur sudah terpasang masker O2, ada tabung O2 portabel disampingnya, tensimeter digital terbalut dilengan kanannya, dan ada alat suction di mejanya. Wow... bisa bikin klinik nih... [maklum... anak beliau termasuk berada].

Kulihat beliau lemas sekali, namun saat kupanggil masih bisa membuka mata [Alert]. Kuraba badannya, panas! Kudengarkan suara parunya, ronki kasar disemua lapang paru, sepertinya banyak dahak. Bu Umi bernafas menggunakan mulut, dan terdengar suara grok-grok, Nafasnya 40x/menit [tachypneu], tensinya 151/75 mmHg dan Nadi 128 x [takikardi]. Padahal tensinya selama di RS, sistoliknya antara 180-200 mmHg. Hmm... nggak bagus nih...

Keluarganya bertanya, bagaimana??
Aku bilang, kondisinya nggak bagus, infeksi paru-paru, dan dehidrasi juga memperparah kondisinya. Beliau butuh asupan cairan, enteral maupun parenteral. Kusarankan untuk membawanya ke RS, masuk ICU. Keluarganya bingung, soalnya si Ibu ini menolak dibawa ke RS [maunya dirumah saja], apalagi dirawat di ICU [tidak bisa ditungguin all day]. Dan mereka bertanya, bisa diinfus dirumah saja tidak? kan sudah ada perawat yang menjaga. Aku bilang aku nggak berani [ini bukan Numfor gitu lhohhh...], dan tetap kusarankan untuk ke RS.

Akhirnya setelah dirundingkan, akhirnya keluarga memutuskan untuk membawa beliau ke RS untuk perawatan lebih lanjut. Aku diminta menyampaikannya ke Bu Umi [perintah dokter gitu, biar Bu Umi mau... soalnya kalau yang bilang anak-anaknya, beliau menolak]. Saat aku meninggalkan rumah beliau, keluarganya sedang bersiap-siap menunggu ambulans. Yahh... aku harap semoga Bu Umi baik-baik saja...

Join forum-dokter.com


Halo halooow...

Just wanna inform buat sesama TS dokter seluruh Indonesia, sekarang ada forum-dokter.com lhohhh...

Forum Komunikasi Dokter Indonesia

Ini komunitas tempat kumpul-kumpul sesama dokter [hmmm, dentist and veterinary juga bole join, non dokter juga boleh kok]. Bisa tuker-tuker cerita, bagi-bagi info-pengalaman, ada juga e-book gratis [Harrison, Nelson, etc...]. Silakan join [klik disini] and bareng-bareng ngerameinnya yukkk...

Lets join!!

Pulau Numfor; Pomdori - Asaibori



Sudah hampir 3 bulan aku meninggalkan Numfor. Enjoy juga sih, bisa kembali, menikmati kemudahan-kemudahan dan hiburan di Jawa. Tapi tak bisa dipungkiri, there’s something missing… I miss Numfor now…

Apalagi setelah membaca Kompas tentang Ekspedisi Enggano. Pulau Enggano diwilayah Sumatra ini hampir mirip dengan Numfor ku.

Saat ini di Numfor sudah pukul 13.00 WIT, berhubung hampir akhir minggu, biasanya pasien sepi. Bila aku disana sekarang ini, mungkin aku sedang dirumah, tidur siang, atau bermain joker dengan tetangga :D . Bila sore sedikit, anak-anak mulai keluar dan memancing di sepanjang pantai di Pomdori. Wahhh, sangat mudah sekali untuk mendapatkan ikan walaupun cuma di tepian pantai. Walaupun kecil, tapi layak makan lah... :D



Just wonder… apa cuaca di Numfor masih “kacau” seperti ketika kutinggalkan. Entahlah… tapi memang cuaca di Numfor gampang berubah. Bisa seharian panas sekali, lalu besoknya hujan turun seharian penuh. Bila hari sedang panas, sore-sore enak sekali mandi-mandi di laut atau di jembatan [jembatan Pomdori]. Bisa dibilang inilah salah satu tempat bersosialisasi di Pomdori :)

Air laut maupun sungai [kali] di Numfor masih sangat-sangat jernih sekali [beda banget ma kali-kali n laut di Jawa!]. Kita bisa dengan mudah melihat ikan-ikan berenang kesana kemari. Jernih dan sejuk menggoda, terutama di hari-hari yang panas. Apalagi ombaknya berjarak cukup jauh dari pantainya, terhalang reef [gugusan karang], jadi di pantai-pantai Numfor, relatif tenang, nyaman untuk berenang. Cuma harus hati-hati bagi yang tidak terbiasa. Tidak semua pantai-pantai di Numfor berdasar pasir, karena airnya ada pula yang berdasar batu-batu karang. Lumayan sakit lho bila tergores [apalagi bila tidak memakai sepatu khusus].



Bila hari Minggu siang, seusai Sekolah Minggu, biasanya anak-anak akan berduyun-duyun dating ke Jembatan Pomdori atau ke Pantai Asaibori untuk bermain-main. Asyiknya main di Jembatan, bisa adu keberanian. "TERJUN"!! "LOMPAT!" . Aku sendiri tidak pernah berani melompat dari jembatan, palingan cuma mandi-mandi di pinggiran Kali :D Habis arusnya kencang dan dasarnya karang-karang tajam sih... Sayang "sol alami"-ku... :D

Pantai Asaibori sendiri dapat ditempuh dengan berjalan kali sejauh 2 km [well, lumayan capek!! Apalagi di tengah hari yang terik!], disana ada sebuah pantai yang cantik, cocok untuk berenang-renang. Asyiknya lagi, sudah disiapkan bangku-bangku sederhana untuk duduk. Nenek Asaibori [nenek yang tinggal didekat situ, habis ga tau namanya sih :P ], sering menemui kita bila kita datang ke pantai Asaibori. Beliau akan membawakan kita buah ketapang yang dikumpulkan dari sekitar hutan di Asaibori. Yahh... snack macam kacang , namun harus pakai acara repot dulu! Buah ketapang harus dipecah dulu kulitnya untuk mendapatkan isinya yang rasanya emang mirip kacang itu [mentah gitu...]

Nenek Asaibori nih hebat lhoo... Beliau dulu tinggal sendirian di dekat pantai Asaibori, benar-benar sendirian! [katanya sih Asaibori punya semacam nilai historis buat beliau], dengan jarak rumah terdekat paling tidak 2-3 km. Secaranya... saat itu Asaibori masih hutan banget dan jalannya cuma jalan setapak. Hebattt...

Tapi sekarang katanya di Asaibori mulai dibangun perkampungan baru, seiring dengan adanya jalan baru yang lebar dan mulus mulai dari Pomdori menuju ke Yenmanu, melintasi Asaibori. Yah... gaung pemekaran Numfor menjadi kabupaten tersendiri [lepas dari Biak] membawa angin pembangunan di Numfor. Semoga kemajuannya bisa dinikmati seluruh warga Numfor :D

Hmmm... tungguin postingan tentang daerah-daerah lain di Numfor yahh... pasti menarik! :)