Pulau Numfor, Wansra



Kali ini aku pingin cerita tentang daerah Wansra di pulau Numfor.

Foto diatas ialah fotoku [Ya ampun... item banget yah!!] sehabis puskel [puskesmas keliling] di desa Masyara. Desa Masyara ini merupakan desa baru, terletak antara Wansra Baru dan Wansra Lama.

Jadiii... Wansra [Wansra Lama] itu dulunya ada diujung Numfor Barat [sering disebut Barat Jauh]. Dan emanggg... ujung banget dari Numfor, n... its so quiet place...

Dulu pas aku pertama kali muterin Numfor mulai dari Kameri-Yenburwo-Manggari-Duai, trus ada jalan tembus ke Wansra [Wansra Baru]. Nhaaa... aku dulu taunya cuma si Wansra Baru ma Masyara ini... Kampungnya bersebelahan, dan lumayan rame. Trus, aku iseng pengen jalan ke Masyara terus... katanya masih ada kampung lagi...

Sehabis Masyara, jalannya kosong... kecil pula... tapi sebelahan banget ma laut [pantai]. Jadi jalannya ini disebelah kananya pantai, sebelah kiri hutan yang lebat!! Ada sih ketemu orang, tapi cuma beberapa aja. Dan setelah ga nemu2 juga rumah penduduk [or ujung jalannya], akhirnya mutusin buat berhenti sebentar di pantainya. Well... sereeem... soalnya lautnya tuh tenang bangettt... ga ada ombaknya, bahkan ga ada suara burung... So, aku ga mau berlama-lama disitu n decide buat langsung pulang ajah.

Abis itu, aku baru tau, klo ternyata di ujung jalan itu ada kampung Wansra Lama. Jadi ceritanya... Sejak ada wacana pemekaran Kabupaten itu, dibangunlah kampung-kampung baru. Including Wansra... Si Wansra ini dipindah lebih ke Timur, so jadi ada Wansra Baru dan Masyara. Penduduknya pun relokasi-an dari Wansra Lama.

Di Wansra itu, pak Desa-nya [Kepala Desa], ber fam Wamafen [Fam dari Wansra deh kayaknya, selain itu ada Rumaropen, Rumsarwir, dll --> klo ga salah inget].

***
Trus... pas aku mau pulang ke Jawa, aku diajakin pak Kapisa [Kapuskes ku] buat ke Wansra. Sebelumnya orang2 Puskesmas pada nggembar-gemborin "honae" di pantai Wansra. "Asyik dok piknik disana. Bagus!"

Akhirnya sehabis home visite, diajaklah aku n Bafith ke Wansra. Weww... akhirnya aku sampe juga diujung Barat Jauh.

N then... Ternyata Wansra Lama ini udah sepi banget... aku hitung, rumahnya kurang dari 10, ada bangunan SD lama n gereja, tapi katanya si SD nya udah dipindah ke Masyara. Dan memang... pantainya tuh sepi banget, gak ada suara ombak sekeras di Kameri [yang jegarr-jegurrr... setiap saat]. Banyak pohon-pohon besar... KLo di Wansra Lama, kampungnya kan sebelahan banget ma pantai. Tapi di Wansra Baru + Masyara tuh, lautnya lumayan jauh...


Trus... kembali ke tujuan semula, honae. N look above, honae nya masih ada... tapi dah rusak... Kurang perawatan kali ya... Dari ujung Wansra Lama ini kita bisa ngeliat daerah Mandori. Mandori ini dulu termasuk wilayah Numfor Barat [sekarang lupa deh masuk distrik apa], dan dulu merupakan wilayah-nya dr Mela dan dr Heny :D

Klo dari Wansra ke Mandori via darat kan lama, makanya lebih praktisan naek perahu [mendayung!]. Dan dari segi posisi yang lumayan jauh dari Kameri [about 45 minutes by car-motor], makanya penduduknya rata-rata lebih suka periksa ke Mandori. Habis penduduk Numfor kan jarang yang punya motor pribadi, jadi klo naek ojek ke Kameri PP tu 60rb, sementara klo ke Mandori cuma 15 rb!


Trus yang spesial di Wansra... Ada Tugu Peringatan Masuknya Pekabaran Injil Pertama Kali ke Numfor!! Tugu Salib besar ini dibangun pada tahun 1995, terletak di sekitar honae tadi. Pas aku kesana sih Tugu itu dalam perbaikan. Karena pada bulan Mei akan diadakan peringatan 100 Tahun Injil Masuk Numfor [sayang, pada saat itu aku sudah pulang ke Jawa. Peringatannya dipusatkan di Wansra, dan rame banget!! ]

Oh ya, di Tugu itu ada tulisannya...



Tapi menurutku Tugu ini agak serem... liat tuh... ada patung tengkoraknya segala :( Mana lagi saat itu suasananya yang sepi... So, kami ga lama-lama disana... But finally i already visit all Wansra :D

Oh ya, aku ada kenangan di Wansra, waktu aku puskel, bu Desa Wamafen memberikan beberapa anggreknya buatku. Makasih ya Mama Wamafen :D

NB : Postingan tentang Wansra ini spesial untuk Sdr DS. I hope u can comeback to see Wansra someday later :)

1 Comment:

  1. Lomar Dasika said...
    Halo

    salam kenal buat Nona Luluch

    iseng2 cari info tentang Numfor, eh dapet blog ini :)

    indah sekali yach Numfor itu. walaupun sepi, tapi kayaknya worth banged bisa sampai kesini

    btw, perjalanan ke Biak kayaknya gak murah yach...jadi kudu nabung dulu deh sebelum sampe sini...hiks...T_T

    sukses untuk kerjaannya mbak, keep on writing yah...saya doakan, mudah2an mbak bisa jalan2 lagi kembali kesana....:)

Post a Comment