Masih Enakan Ice Cream Cone-nya Toko Depannya!

"WELKOM IN MALANG. TOKO "OEN" DIE SINDS 1930 AAN DE GASTEN GEZELLIGHEID GEEFT"

Tulisan itu terpampang di pintu luar dan di dekat kasir Toko Oen. Apa ya artinya kira-kira? hmm... dengan ilmu penerawanganku [keqkeqkeq :D ], kayaknya maksudnya tuh "Selamat Datang di Malang. Toko "OEN" berdiri sejak tahun 1930 dll..."

Yeah... In the end of 2008, aku pergi jalan-jalan ke Malang bersama hubby. Niatnya sih ke Bromo n goin around Malang. Dan salah satu point yang ingin kukunjungi di Malang ya si Toko "Oen" ini.

Hmm... klo ndak salah sih pernah masuk ke "Wisata Kuliner", trus juga sering disebut2 sebagai salah satu ikon n must visit place in Malang. Terkenal ma gaya resto-nya yang antik [hmm... klo berdiri sejak taun 1930, berarti umurnya dah 78 taun dung! tua nian...], n makanan2 Holland-nya plus es krim kuno-nya... Makanya... jadi ngebet pengen nyobain, gimana sih rasa steak n es krimnya yang terkenal itu...

Ketika akhirnya aku bisa mengunjungi Malang, aku nodong Sony temenku buat nganterin ke Toko Oen. Akhirnya sebelum ciao ke Surabaya, Sony berbaik hati mengantarkan kami ke Toko Oen. Sony bilang "hmm... es krimnya sih masih enakan toko depannya" --> aku belum mudheng maksudnya waktu itu.

Toko Oen ini berada di pusat keramaian kota Malang, tepatnya di jl. Basuki Rahmat, persis didepan Gereja Katolik Hati Kudus Yesus, Kayutangan. Mungkin karena saat itu tengah dalam masa cuti bersama, parkirnya pun crowded... Dari luar, interiornya kuno! Masuk ke dalam, wah... suasana tempoe doeloe, kursi-kursi antik, kursi rotan [mirip Zangrandi Surabaya], interior toko juga kuno, n seragam pelayannya juga kuno [kayak foto2 jadul yang pake kemeja panjang putih gitu lhoh]

Didalam ramai sekali... mungkin karena sehabis Natal, banyak yang pulang kampung ke Malang n bernostalgia mencicipi makanan khas Toko Oen. Ga cuma pelanggan domestik, banyak pula bule-bule disana. Tua-muda, opa-opa n oma-oma, bahkan ada pula kumpulan ibu2 setengah baya berdandan lengkap [lagi reuni yah?] dan pelayan yang hilir mudik mengantar pesanan.

Kami segera searching tempat strategis, "pojok depan kiri!". Tapi rupanya aku salah perhitungan, gara-gara di pojok, pelayannya malah ga ngeliat kami [crowded sihhh...]. Akhirnya setelah menunggu agak lama, buku menu pun diantarkan ke meja kami.

Hmm... menunya menggoda... Steak, etc. Kebanyakan ala Eropa n masakan Indonesia. Aku bingung antara pengen makan winnerschietzel dengan steak lainnya [udah lapar berattt benernya!]. Kulirik Sony, dia cuma pesan es krim. Waktu aku tanya mau makan apa, dia cuma menggeleng ragu.

"Lo ga laper?"
"Ntar aja deh"
"Hmm, emang mau makan dimana?"
"Di Bakpao Telo juga ada makanan berat kok" jawabnya sambil menyebutkan tempat tujuan kami berikutnya.

Hmm... berhubung aku sudah kelaparan berat, aku pengen makan sekalian di Oen, sekalian pengen ngebuktiin kelezatan steak-nya. Tapi pas buka-buka menu, mataku tertumbuk pada satu menu
"Pork bla bla bla"

Oh No! Babai...
Aku langsung bilang "Gw ga jadi makan!", sambil melirik ke Sony. Sony tersenyum, "ya kan?"

Akhirnya kami batal makan di Toko Oen n memutuskan untuk makan es krim saja. Aku memesan Corn Ice Cream!!



N this is Corn Ice Cream... 1 scoop es krim coklat n vanila plus saus jagung. Setelah dicoba... mmm... rasanya biasa aja tuh. Tekstur es krimnya agak kasar [agak mirip es krimnya Zangrandi], rasa coklatnya agak pahit. Ahhh... akhirnya aku paham arti kata-kata Sony "masih enakan es krim cone toko depan" --> maksudnya es krim conenya Mc. D hihihihi :P

Tapi yo ndak popo... sekedar untuk memuaskan rasa penasaran hehehe. Nek liat TV ato koran n ada liputan ttg Toko Oen, kan aku bisa bilang udah nyobain es krimnya [n ternyata biasa saja :P ].

Pulang-pulang, bayar dikasir, 3 es krim habis hampir 100rb... Hmmm... mehel pisannn... Bisa beli es krim Walls 4 baskom, ato Paddle Pop seabreg, ato bahkan es krim Tentrem yang enak tuh dapet sepanci kali hehehe. Tapi ya su... yang dijual kan atmosfer resto nya[bukan rasanya :P ]

Halah... kok komplain terus... hehehe


7 Comments:

  1. Brian said...
    Iya Dik mahal banget ya, hampir sama dengan harga es krim disini,tapi enak kan?
    Oya boleh tukeran link Dik,makasih ya
    sweet mama said...
    Nah looo makane luch.. kalo pilih2 tempat makan ati2 lah.. Palagi kmu kan tarveller gtu. Masih untung kalo di menu book tepampang dg jelas nama2 makanan yg hrs di blacklist.. kalo engga? Palagi resto2 gtu, masaknya ada yg pake anggur/arak lho... So.. ati2 ya bu...
    bias said...
    *ngiler*
    tapi kok mahal yah :D
    Yudhi Gejali, dr. said...
    Ah..enakan Ice Cream toko Oen..Hiks jadi kangen Malang, Nostalgia masa SMU ku deh jadinya.
    afie said...
    buat brian, ya gak bisa dibandingin no, es krim di jepang harganya segitu tapi teksturnya lembut, gak bikin gatel tenggorokan, dan jelas enaknya...
    ala said...
    es krim segitu gak enak ya mahal banget dong..
    pakdejack said...
    lha wong ke malang koq ya gak ke rumah saya..

Post a Comment