Pasien Yang [Hampir] Ditelantarkan

Hari Jumat pagi, aku dan Bafith pergi ke Sorong untuk merujuk pasien, Pak Selamet [dengan Suspek Ca Nasofaring], sekalian untuk ANC kandunganku yang sudah jalan 22 minggu. Perjalanan Bintuni ke Sorong ditempuh dengan kapal Getsemani dalam jangka waktu sekitar 19 jam dan sempat berlabuh di Pelabuhan Babo dulu selama 1 jam.

Perjalanan Bintuni – Sorong via kapal adalah perjalanan laut terlama yang pernah kualami. Mana pemandangannya yang monoton pula [Laut di Teluk Bintuni berupa mangi-mangi alias laut berwarna coklat/hijau dan tidak berpantai  tidak indah]. Cuaca cukup bagus, tapi pas tengah malam, ombak cukup kencang, jadilah kami mengalami “kapal laut- lag”, sampai akhirnya aku muntah 2 kali hahaha [padahal selama aku hamil muda aku ga pernah mual muntah lho].

Akhirnya nyerah deh, diusahain tidur dalam kapal. Goyangan ombaknya wuihhh… mantapppp!! Serasa tidur dalam kora-kora raksasa hehehe :D

Pagi-pagi jam 5. 30 WIT, kapal Getsemani yang kutumpangi sudah berada di Pelabuhan Rakyat Sorong. Tapi karena ada angin kencang semalam yang mengacaukan posisi kapal lain yang berlabuh, Getsemani baru bisa bersandar jam 07.00 WIT.

Dengan membawa Pak Selamet, pasien Suspek Ca Nasofaring yang hendak kami rujuk ke RSUD Sorong, kami keluar dari kapal dan menyewa taksi untuk ke RSUD. Waktu tawar menawar, si supir taksinya bilang 80 rebu. Wahh.. ogah banget!! Minggu lalu aja, Diana, perawat kami juga menyewa taksi untuk merujuk pasien cumin bayar 50 rebu.
Setelah tawar menawar akhirnya dapet 55 rebu [plus ongkos angkut barang pasien]. Si supir nanya, RSU mana?yang di KM 12 kah??

Berhubung kami semua nggak tau Sorong, kami iyain aja, “Pokoknya ke RSUD deh”. Soalnya setau kita, RSUD di Sorong kan cuma satu.

Perjalanan ke RSUD itu cukup lama, dan keluar Kota Sorong [selama perjalanan gw terbengong-bengong ngeliat Sorong ; rame, padat, jalan 2 lajur, banyak toko pula!! Kayak Kota di Jawa aja]. Begitu nyampe, lhadalah.. .Lha kok RS Sele Be Solu???
Emang sih tulisannya tuh RSU Pemerintah Sele Be Solu, tapi bukan RSUD ini yang kita maksud. Kami nanya lagi ke supir taksinya, eh dia juga ga tahu [gimana siy!!].

Akhirnya aku nelpon Heny, n Bafith nelpon Agung temennya. Dari mereka, baru kami dapat info klo RSUD nya ada di dekat Tembok Berlin aka dekat pelabuhan. Wuahhhh… akhirnya balik lagi deh ke kawasan pelabuhan itu. Ternyata si RSUD Sorong itu deket ma pelabuhan… Hayahhh… gara-gara kami kurang info, pake acara nyasar pula deh…
Emang rujukan kami alamatkan ke RSUD Sorong, walaupun si RS Sele Be Solu ini juga punya pemerintah. Tapi setau kami, spesialis di RSUD Sorong lebih banyak, makanya kami milih ngrujuk kesana aja.

Nyampe RS, n masuk IGD, eh ada dokter jaga cewek yang begitu ngeliat ada pasien baru langsung tereak-tereak ma perawatnya.

“Bukannya ruangan udah penuh, ga bias terima pasien lagi?? Mau ditaruh dimana?”. Perawatnya binun, dan aku shock. Kok dia kasar banget sih???

Trus dia bilang ke aku [without knowing that I am a doctor too], “ sini ga bisa terima pasien lagi, liat nih IGD penuh, ruangan juga penuh, ke RS lain aja” katanya dengan nada tinggi.

“Lhah, ini udah jauh-jauh dari Bintuni masak pulang?”
“Mau gimana lagi??liat sendiri kan penuh, masak mau ditaruh di lantai??!?. Ke RS Sele Be Solu aja!”
“Pasien ini Jamkesmas”
“Sana juga terima Jamkesmas kok”

Aku bete, masak dia udah ngeliat pasien datang dalam keadaan terinfus dan sekali lihat juga pasti tahu klo ada malignancy pada pasien tersebut, dia tanpa ngeliat surat rujukan ku, langsung nolak kami dan nyuruh pindah RS lain.

Aku dan Pak Selamet keluar , aku bilang ke Bafit klo dokter jaganya nolak Pak Selamet. Didalam pun Bafit berdebat sama dokter jaga yang rese itu, tapi dia tetep ga mau terima pasiennya. Bafit ngotot klo ke Sele Be Solu, harusnya ambulans RSUD Sorong mau nganterin pasiennya kesana, karena alamat rujukannya kan ke RSUD Sorong. Si dokter jaga itu cuek.

Kan kita males juga klo langsung ke Sele Be Solu, tau2 disana juga penuh dan ga mau terima pasiennya, mau dikemanain pasiennya?? Bawa pulang lagi ke Bintuni?? NONSENSE!
Sementara aku diluar, aku ngobrol sama perawat yang ada diluar.

Dia bilang, “Rumah sakitnya memang penuh, ke Sele Be Solu aja, sana juga terima Jamkesmas kok”

“Saya ini sudah datang jauh-jauh dari Bintuni antar pasiennya, dan saya sendiri juga dokter. Masak dokternya ga mau terima”

“Ya mau gimana lagi klo RS nya penuh?” katanya lagi.

Aku ngeliat jam, baru jam 8 pagi WIT. “ Ini kan masih pagi, Spesialis belum visite kan?? Klo udah visite kan pasti ada yang pulang, saya mau tunggu sampai siang”.

Si perawat itu masuk lagi kedalam, entah dia ngomong apa ama si dokter rese itu [mungkin bilang klo kita juga dokter kali ], akhirnya Pak Selamet disuruh masuk.

Disana baru dia buka rujukannya, dan nanya ke aku klo aku dokter. Aku bilang iya, baru deh dia agak ngelunak ngomongnya ke kita.

“Ruangan sini penuh”

“Ya tapi masak kami bawa pulang lagi?”

“Kenapa ga dirujuk ke Manokwari, bukannya lebih deket?”

“Ongkosnya lebih mahal. Soalnya Manokwari cumin bisa dijangkau dengan naik pesawat atau Hard Top. Jelas keadaan pasien tidak memungkinkan untuk naik Hard Top, sementara klo naik pesawat, dia butuh 3 seat karena dia harus berbaring, belum lagi seat buat pengantarnya. Lebih mahal” jawab Bafit.

“Bukannya mahalan ke Sorong?”. Dia ngeyel [dalam hati aku bilang, sok tau lo!”

“Ke Sorong bisa naik kapal, habisnya jauh lebih sedikit daripada ke Manokwari”

Baru deh dia nyuruh perawat buat nelpon ruangan, cari ruangan yang kosong. Ternyata yang masih kosong Ruangan Imunodefisiensi dan Ruangan TB. Kebetulan pasien ini ku Suspek TB.

“Rontgennya kearah TB” kataku

“Udah periksa sputum?”

“Belum, ga ada dahak keluar, dia juga ga batuk”

Dia ngeliat pasiennya yang kebetulan lagi meludah [Pasien ini ga bisa menelan, jadi terpaksa meludah terus karena tidak bisa menelan ludahnya sendiri], trus dia bilang “Tuh ada lendirnya”.

Hah, ateng bener siy ni orang, aku jawab “ itu bukan dahak, itu ludah, dia ga bisa nelen ludah”

Akhirnya, dia nerima pasien itu juga.

Lega… Pak Selamet akhirnya bisa masuk RSUD Sorong.

Rese gak sih klo dipikir2?

Coba itu tadi pasiennya datang sendirian, pasti langsung ditolak mentah-mentah ma dokter jaganya. Mana lagi yang nganter Pak Selamet tuh istrinya yang juga udah sama sepuhnya. Aku ngerti klo emang RS nya penuh, tapi setidaknya dia ngomong baik-baik dong, dan kasih solusi. Suruh nunggu kek ampe ada pasien yang dipulangin abis visite, ato klo ga, minimal bantuin nelponin ke Sele Be Solu buat mastiin ada tempat ato gak, biar pasiennya ga terlantar.

Heuhh!!

What do you think??

4 Comments:

  1. Andri Journal said...
    Yang sabar aja luch.Buat pembelajaran aja buat kita, supaya hal2 semacam itu gak terjadi pada kita. Dokter yang dalam kondisi biasa terlihat kalem pun, dalam kondisi capek, banyak pasien, centang perenang, bisa saja menjadi kurang begitu perhatian ama pasien2nya.
    Berkarya Merajut Harapan said...
    Yg sabar ya, mba. Moga keikhlasn mba brtugas bs jd suatu prjuangan skaligus pmbelaan thdp kmanusiaan yg barokah. Seandainya tahu klo TS jg, uda 19 jam prjalann, u ANC jg, dan merujuk psn.. Namun, di satu sisi kita tdk mngetahui sudut pandang TS. Mgkin gpp, bila mmberitahu TS jg. Di saat waktunya kita ga berkenan, kiranya gpp kita ga berkenan. Moga bs jd suatu hikmah kedewasaan..
    mha5an said...
    Weeeh.. Moga itu semua jadi pembelajaran bagi kita. Sering kali yang bikin makin kesel tuh "cara bicara". Kadang saat cape, kita lupa cara ngomong yang santun.
    Dulu saya pun pernah ngalamin, "menolak" pasien abortus di RSUD. bukan karen penuh tapi karena dr.Sp.OG lagi keluar kota. Untungnya RSUD propinsinya ga begitu jauh, jadi ga ada masalah tuk dirujuk.
    Syukurnya didekat Suami tercinta. weeeh.. Pa kabar Bafith Mba?
    Vank said...
    dokter juga manusia...

Post a Comment